Kesihatan

Ciri umum kanser dubur yang perlu anda ketahui

Ciri-ciri kanser dubur atau rektum sering tidak diketahui oleh penghidapnya kerana ia serupa dengan penyakit lain. Pada dasarnya, kanser dubur jarang berlaku, tetapi jumlah kes baru terus meningkat.

Oleh itu, sesiapa yang menyedari perubahan di kawasan dubur harus berjumpa doktor dengan segera. Baiklah, untuk mengetahui lebih lanjut mengenai ciri-ciri kanser dubur, mari lihat penjelasan berikut.

Baca juga: Petua mencegah barah keturunan yang dapat diaplikasikan sejak usia dini

Apa itu kanser dubur?

Dilaporkan dari Klinik MayoKanser dubur adalah sejenis barah yang berlaku di saluran dubur. Saluran dubur adalah tiub pendek di hujung rektum di mana najis atau tinja dikeluarkan dari badan.

Menurut American Cancer Society atau ACS, kemungkinan terdapat sekitar 8,300 kes baru pada tahun 2019. Dari jumlah tersebut, 5,530 kes barah dubur akan mempengaruhi wanita dan 2,770 akan mempengaruhi lelaki.

ACS menganggarkan bahawa 1,280 orang mati akibat barah dubur, termasuk 760 wanita dan 520 lelaki. Pelbagai faktor boleh meningkatkan risiko kanser dubur, tetapi jangkitan dengan dua jenis papillomavirus manusia atau HPV adalah penyebab yang paling biasa.

Kanser dubur jarang berlaku sebelum usia 35 tahun. Purata usia diagnosis adalah ketika seseorang berusia awal 60-an. Kira-kira 1 dari 500 orang akan menghidap barah dubur pada suatu masa.

Gejala barah dubur secara umum

Kanser dubur boleh menyebabkan tanda dan gejala, seperti pendarahan rektum dan sakit di kawasan dubur. Oleh kerana gatal dubur boleh menjadi gejala barah, banyak orang mengaitkannya dengan buasir. Buasir adalah penyebab pendarahan rektum yang jinak dan agak biasa.

Selain pendarahan dan gatal, barah dubur juga boleh dicirikan oleh beberapa gejala lain. Tanda dan gejala yang paling biasa yang perlu anda ketahui mengenai kanser dubur termasuk yang berikut:

  • Terdapat benjolan atau jisim di saluran dubur.
  • Sakit atau rasa kenyang di kawasan rektum.
  • Penyempitan najis atau perubahan lain dalam pergerakan usus.
  • Pelepasan tidak normal dari dubur atau rektum.
  • Inkontinensia atau kehilangan kawalan usus.
  • Kelenjar getah bening bengkak di kawasan dubur atau pangkal paha.

Beberapa ciri kanser dubur juga boleh disebabkan oleh buasir, kutil dubur, atau air mata di dubur. Namun, seseorang harus segera berjumpa doktor, untuk mengesampingkan risiko barah.

Bagaimana barah usus dirawat?

Sekiranya ciri-ciri kanser dubur diketahui, maka pemeriksaan dengan doktor perlu segera dilakukan untuk mendapatkan diagnosis dan rawatan yang tepat. Terdapat faktor yang mempengaruhi pilihan rawatan.

Beberapa faktor ini merangkumi ukuran, tahap atau tahap barah, penyebaran barah, usia individu, dan kesihatan keseluruhan. Pilihan rawatan kanser dubur biasanya diberikan oleh doktor, dalam bentuk:

Kemoterapi

Untuk rawatan ini, ubat kemoterapi akan disuntik ke dalam vena atau diambil sebagai pil. Bahan kimia kemudian merebak ke seluruh badan, membunuh sel yang tumbuh dengan cepat seperti sel barah.

Malangnya, rawatan ini juga menyebabkan kerosakan pada sel yang sihat dan tumbuh dengan cepat termasuk di saluran pencernaan dan folikel rambut. Oleh itu, ini akan mengakibatkan kesan sampingan seperti loya, muntah, dan keguguran rambut.

Terapi radiasi

Terapi untuk merawat barah dubur menggunakan sinar bertenaga tinggi, seperti sinar-X dan proton untuk membunuh sel barah. Semasa terapi radiasi, anda akan diposisikan di atas meja dan mesin besar bergerak untuk mengarahkan pancaran radiasi ke sasaran barah.

Harap diperhatikan, radiasi boleh merosakkan tisu yang sihat di dekat tempatnya diarahkan. Kesan sampingan mungkin termasuk kemerahan pada kulit, luka di dalam dan sekitar dubur, dan pengerasan dan pengecutan saluran dubur.

Pembedahan atau pembedahan

Jenis pembedahan bergantung pada ukuran dan kedudukan tumor. Beberapa jenis pembedahan untuk merawat barah dubur, iaitu:

  • Reseksi. Pakar bedah membuang tumor kecil dan beberapa tisu di sekitarnya. Pembedahan ini boleh dilakukan sekiranya barah tidak mempengaruhi sfingter dubur atau otot. Selepas prosedur ini, pesakit masih boleh membuang air kecil.
  • Reseksi abdomenoperineal. Pakar bedah membuang dubur, rektum, dan bahagian dubur. Biasanya, selepas prosedur ini pesakit tidak akan dapat membuang air besar sehingga doktor akan membuat kolostomi atau membawa hujung usus ke bahagian luar perut.

Baca juga: Gejala Awal Kanser Serviks: Pendarahan Tidak normal ke Sakit Pelvis

Pastikan untuk memeriksa kesihatan dan keluarga anda secara berkala melalui Good Doctor 24/7. Jaga kesihatan anda dan keluarga anda dengan berunding secara berkala dengan rakan doktor kami. Muat turun aplikasi Doktor Baik sekarang, klik pautan ini, OK!