Kesihatan

Punca Kebas Emosi dan Cara Mengatasinya

Mati rasa emosi, atau kekurangan emosi secara umum, boleh menjadi gejala beberapa keadaan perubatan yang berbeza atau kesan sampingan dari beberapa ubat. Ini boleh menyebabkan rasa terasing atau terputus emosi dari dunia luar.

Mati rasa tidak dapat ditanggung bagi banyak yang mengalaminya. Sekiranya anda mengalami mati rasa emosi, keadaan ini lebih biasa disebut sebagai kebas emosi.

Apa itu kebas emosi?

Melancarkan penjelasan dari halaman Fikiran Sangat Baik, kebas emosi adalah proses mental dan emosi untuk menutup perasaan dan mungkin dialami sebagai defisit tindak balas atau kereaktifan emosi.

Selalunya, keadaan mati rasa emosi ini mengakibatkan sekatan sementara dalam keupayaan untuk merasakan atau menyatakan emosi yang dialami seseorang.

Kebas emosi ini sama dengan mematikan perasaan anda dan juga mematikan kemampuan anda untuk merasakan keseronokan, terlibat dalam interaksi positif dan aktiviti sosial, sehingga mengganggu keterbukaan terhadap kemesraan, minat sosial, dan kemahiran menyelesaikan masalah.

Apa yang menyebabkan kebas emosi?

Terdapat sebilangan besar perkara yang boleh menyebabkan keadaan tersebut kebas emosi berlaku pada seseorang. Kemurungan dan kegelisahan adalah dua penyebab yang paling biasa.

1. Tahap tekanan yang berlebihan

Tahap tekanan atau kegelisahan yang teruk juga boleh mencetuskan perasaan mati rasa emosi. Gangguan tekanan pasca trauma, yang dapat dikaitkan dengan kemurungan dan kegelisahan, juga dapat menyebabkan anda merasa mati rasa.

2. Pengambilan ubat-ubatan

Sebilangan ubat yang anda ambil juga boleh menyebabkan rasa mati rasa. Penyebab yang paling biasa adalah ubat yang digunakan untuk merawat kegelisahan dan kemurungan.

Ubat ini boleh mempengaruhi bagaimana otak memproses mood dan emosi, menyebabkan keadaannya kebas emosi.

Terdapat beberapa cara kebasaan emosi ini berlaku. Hormon stres boleh membanjiri sistem dan menyebabkan pelbagai reaksi di dalam badan menyebabkan kebas emosi.

Contohnya, hormon tekanan boleh mempengaruhi sistem limbik. Sistem limbik terletak berhampiran pusat otak dan bertanggungjawab terhadap emosi yang anda rasakan. Hormon stres juga boleh mempengaruhi hormon lain di dalam badan yang seterusnya boleh mempengaruhi mood.

Dalam beberapa kes, badan boleh menjadi sangat tertekan sehingga menjadi letih secara emosi dan fizikal. Penurunan tenaga emosi dan fizikal dapat menimbulkan kebas emosi.

Pandemik COVID-19 juga boleh menjadi pencetus keadaan ini kebas emosi

Menurut penjelasan dari halaman Penerbitan Kesihatan HarvardPandemik COVID-19 tentu telah membuat banyak orang terkejut dan takut, dan bahkan kehidupan sehari-hari telah mengalami perubahan yang cukup drastik.

Rutin tidak menentu, kerana ketidakpastian besar yang pada awalnya berkembang menjadi harapan bahawa setahun kemudian akan kembali normal.

Namun, bukan sahaja orang terus menghadapi ketidakpastian, tetapi banyak orang juga telah mencapai puncak keletihan, pengunduran diri, dan kesedihan. Banyak orang hidup dalam masa wabak yang meluas, pergolakan sosial dan politik, ke arah pergolakan ekonomi.

Pada masa yang tidak menentu ini, setiap orang akan mengalami ketakutan mereka sendiri. Secara automatik perasaan ketakutan yang sudah lama tidak dirasakan akan muncul kembali, menyebabkan tahap tekanan rendah atau kegelisahan yang besar.

Berjuta-juta orang kini menghabiskan lebih banyak masa di rumah kerana wabak COVID-19, sehingga beralih ke hampir semua aktiviti menggunakan telefon bimbit dan komputer riba.

Malah, banyak juga yang menonton TV di masa lapang sehingga mereka mendapat pemberitahuan setiap hari mengenai berita trauma. Makluman segera ini memberi sedikit ruang untuk pencernaan dan refleksi diri.

Gabungan berbahaya dari kelajuan berita dan trauma yang anda alami setiap hari dapat mengatasi sistem saraf, membanjiri banyak orang hingga mati rasa. Keadaan kebas emosi anda perlahan-lahan akan merasa

Baca juga: Mengatasi Keletihan Empati: Bosan dan Bosan dengan Empati semasa Pandemik

Cara mengatasi kebas emosi

Tidak kira bagaimana rasanya, syaratnya kebas emosi sebenarnya tidak kekal dan boleh dirawat.

Langkah pertama dalam merawat kebas emosi adalah mengenal pasti dan merawat sebab yang mendasari. Doktor dapat membantu dengan cara ini, walaupun mereka mungkin merujuk kepada ahli terapi atau psikiatri. Berikut adalah beberapa cara untuk mengatasi masalah ini:

1. Hubungi pakar psikiatri

Apabila anda mula merasa kosong dan mati rasa, anda boleh menghubungi pakar psikiatri dan berunding. Doktor akan memberikan nasihat terbaik yang boleh dilakukan serta ubat untuk menghilangkan kegelisahan.

Rawatan pasti akan membantu anda mendapatkan kembali perasaan emosional yang telah hilang.

2. Mengurangkan tahap tekanan

Tekanan adalah faktor penyumbang utama penyebabnya kebas emosi.

Meminimumkan tekanan yang anda alami atau memperbaiki cara anda menguruskannya dapat memberi kesan positif pada tubuh anda, mengurangkan hormon tekanan, dan membantu anda mendapatkan kembali perasaan emosi. Kurangkan tekanan dalam hidup, dan amalkan teknik menghilangkan tekanan.

3. Belajar mengenal pasti dan meluahkan emosi seseorang

Bagi anda yang telah lama mati rasa secara emosi, mungkin sukar untuk mengenal pasti atau memproses emosi yang berbeza. Mula mengenali semula emosi yang timbul ketika berhadapan dengan orang lain.

Kemudian, perlahan-lahan gunakan emosi yang tepat untuk meluahkan perasaan anda. Sekiranya perlu, minta bantuan doktor untuk melakukannya.

Selain beberapa cara di atas, anda juga dapat mengimbangkannya dengan tidur yang cukup, bersenam secara teratur, dan mulai menyesuaikan diet anda.

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui Good Doctor dalam perkhidmatan 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!