Kesihatan

6 Sebab Vagina Terasa Panas, Jangan Lupa!

Penyebab panas faraj sangat pelbagai, mulai dari kerengsaan hingga penyakit tertentu. Mengetahui punca faraj terasa panas atau terbakar adalah penting. Ini berguna agar anda dapat mengetahui rawatan yang tepat.

Baca juga: 7 Punca Faraj Gatal dan Cara Mengatasinya

Apa yang menyebabkan vagina terasa panas?

Selain gatal, satu keadaan yang sering diadukan adalah sensasi terbakar atau terbakar di kawasan faraj. Apabila ini berlaku, sudah tentu ia boleh menyebabkan rasa tidak selesa.

Anda harus tahu bahawa setiap penyebab panas faraj mempunyai simptom tersendiri. Berikut adalah sebab-sebab pembakaran atau pembakaran faraj yang perlu anda ketahui.

1. Jangkitan yis faraj

Dilaporkan dari Healthline, berdasarkan Institut Kesihatan Kanak-kanak dan Pembangunan Manusia Negara, hampir 75 peratus wanita akan mengalami sekurang-kurangnya satu jangkitan yis pada suatu ketika dalam hidup mereka.

Jangkitan faraj yang disebabkan oleh ragi boleh menyebabkan sensasi terbakar. Istilah perubatan untuk keadaan ini adalah kandidiasis. Sebagai tambahan kepada sensasi terbakar, gejala lain juga termasuk:

  • Gatal dan bengkak faraj
  • Gatal, kemerahan, dan pembengkakan vulva
  • Sakit ketika membuang air kecil atau melakukan hubungan seks
  • Kemunculan cecair putih tebal
  • Muncul ruam merah di bahagian luar faraj

Rawatan untuk keadaan ini biasanya menggunakan ubat antijamur dalam bentuk krim atau dalam bentuk kapsul.

2. Kerengsaan

Terdapat beberapa perkara yang boleh merengsakan kulit vagina jika bersentuhan langsung, atau lebih dikenali sebagai dermatitis kontak. Sabun, minyak wangi, atau bahkan kain adalah beberapa perengsa yang boleh menyebabkan dermatitis kontak.

Bukan hanya sensasi panas atau terbakar yang dapat dirasakan, tetapi jika keadaan ini terjadi, ia juga dapat menyebabkan gejala lain, seperti:

  • Gatal yang teruk
  • sensasi menyengat
  • Menyakitkan

Rawatan utama untuk keadaan ini adalah untuk mengelakkan perengsa. Ini bertujuan agar kulit pulih. Walau bagaimanapun, kadang-kadang beberapa orang mungkin memerlukan ubat.

3. Jangkitan saluran kencing (UTI)

Jangkitan saluran kencing berlaku apabila bakteria memasuki saluran kencing atau pundi kencing. Selain sensasi terbakar, wanita yang mengalami keadaan ini juga mungkin mengalami gejala lain, seperti:

  • Dorongan kuat untuk membuang air kecil
  • Dorongan untuk membuang air kecil lebih kerap
  • Sakit ketika membuang air kecil
  • Air kencing mendung dan berbau
  • Kehadiran darah dalam air kencing
  • Sakit di bahagian bawah perut
  • Berasa letih

Sekiranya anda mengalami keadaan ini, anda harus berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul. Doktor akan menetapkan antibiotik untuk merawat jangkitan.

Baca juga: Sakit Yang Sering Semasa Kencing? Mari Ketahui Gejala Jangkitan Saluran Kencing pada Wanita!

4. Vaginosis bakteria

Vaginosis bakteria boleh berkembang apabila terlalu banyak bakteria tertentu tumbuh di dalam vagina.

Menurut Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC), keadaan ini adalah jangkitan faraj yang paling biasa berlaku pada wanita berumur 15 hingga 44 tahun.

Anda harus tahu bahawa keadaan ini tidak selalu menimbulkan gejala. Namun, jika gejala berlaku, salah satu gejalanya adalah sensasi terbakar pada vagina, yang boleh berlaku semasa kencing. Selain itu, gejala lain juga merangkumi:

  • Keputihan yang berwarna putih atau kelabu
  • Menyakitkan
  • Rasa gatal
  • Pelepasan berbau amis, terutama selepas hubungan seks

Apabila seorang wanita mengalami vaginosis bakteria, dia harus berjumpa doktor. Kerana, vaginosis bakteria dapat meningkatkan risiko seseorang mendapat penyakit kelamin (PMS). Biasanya rawatan melibatkan antibiotik.

5. Menopaus

Ketika seseorang menghampiri menopaus, penurunan kadar estrogen dapat menyebabkan banyak gejala, salah satunya adalah sensasi terbakar atau terbakar di dalam vagina. Hubungan seksual boleh memburukkan lagi gejala ini.

Beberapa simptom lain yang mungkin anda alami termasuk:

  • Keletihan
  • Kilatan panas (sensasi terbakar secara tiba-tiba)
  • Kesukaran tidur
  • Dorongan seks menurun
  • Berpeluh pada waktu malam
  • Perubahan emosi
  • Puki kering
  • Sakit kepala

6. Gonorea

Gonorea adalah jangkitan yang berlaku ketika bakteria Neisseria gonorrhoeae menjangkiti selaput lendir, seperti serviks, rahim (rahim), dan tiub fallopio.

Gonorea adalah penyakit kelamin (STD) dan biasanya menular melalui hubungan seksual dengan orang yang dijangkiti.

Gonore jarang menyebabkan gejala. Dalam kebanyakan kes, ujian PMS adalah satu-satunya cara untuk mengetahui dengan pasti sama ada seseorang mempunyai keadaan ini atau tidak. Apabila gejala berlaku, ini mungkin termasuk:

  • Pembakaran dan kerengsaan yang menyakitkan semasa membuang air kecil
  • Keputihan yang tidak biasa
  • Pendarahan atau bintik antara haid

Keadaan ini dapat disembuhkan dengan rawatan yang betul. Sebaliknya, berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan perubatan yang betul. Kerana, jika tidak segera dirawat, gonore dapat menyebabkan komplikasi serius, seperti penyakit radang panggul, atau bahkan kemandulan.

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!