Kesihatan

Mengetahui Lemak Tepu dan Tak jenuh: Mana Yang Baik dan Buruk untuk Kesihatan Tubuh?

Berapa kerap anda mendengar larangan mengurangkan makanan berlemak? Sebaliknya, badan kita sebenarnya memerlukan lemak, baik lemak jenuh dan lemak tak jenuh.

Kerana lemak dapat membantu proses penyerapan vitamin dan mineral dalam badan. Jadi, mana yang betul, harus dielakkan atau dimakan? Nah, untuk mengetahui lebih lanjut mengenai fungsi lemak untuk badan, mari kita lihat penjelasan berikut.

Lemak dan fungsinya untuk badan

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, lemak diperlukan oleh tubuh untuk penyerapan sejumlah vitamin dan mineral. Di luar itu, lemak juga membantu kulit kekal sihat.

Lemak juga berperanan untuk menyimpan tenaga di dalam badan. Itulah sebabnya, menurut Persatuan Jantung Amerika (AHA) mengesyorkan bahawa 20 hingga 35 daripada jumlah kalori harian anda harus mengandungi lemak.

Lemak yang berasal dari pengambilan harian secara amnya terbahagi kepada dua, iaitu lemak tepu dan tak jenuh. Kedua-dua jenis lemak ini mempunyai beberapa perbezaan dan juga diperoleh dari pelbagai sumber.

Apakah perbezaan antara lemak tepu dan lemak tak jenuh?

Lemak tepu

Sebilangan besar lemak tepu padat pada suhu bilik. Secara amnya diperoleh dari sumber makanan haiwan. Lemak ini hanya diperlukan sekitar 5 hingga 6 peratus daripada jumlah pengambilan kalori harian.

Lemak jenis ini sering disebut sebagai lemak jahat. Walaupun masih banyak yang berpendapat mengenai kesan lemak tepu pada tubuh. Walau bagaimanapun, lemak tepu pada masa ini lebih sering disebut sebagai lemak jahat kerana:

  • Sekiranya dimakan secara berlebihan akan bertambah lipoprotein berketumpatan rendah (LDL) atau kolesterol jahat.
  • Sekiranya tahap LDL terlalu tinggi, ia akan menjadi buruk bagi tubuh, kerana LDL boleh menjadi plak pada saluran darah.
  • Plak ini dapat menyumbat saluran darah dan menyekat aliran darah.
  • Sekiranya terdapat penyumbatan saluran darah, ia boleh mencetuskan penyakit jantung, strok, darah tinggi atau juga penyakit batu empedu.

Oleh itu, disarankan untuk mengurangkan pengambilan lemak tepu dalam diet harian. Untuk mengelakkannya, berikut adalah beberapa makanan yang mengandungi lemak tepu:

  • Daging lembu, ayam, domba, daging babi dan produk daging yang diproses lain
  • minyak sawit
  • Kelapa dan produknya yang diproses
  • Marjerin
  • Keju

Lemak tak jenuh

Lemak ini cair pada suhu bilik. Walau bagaimanapun, lemak tak jenuh juga boleh didapati dalam bentuk pepejal. Lemak tak jenuh boleh didapati dari haiwan, tetapi kebanyakannya berasal dari tumbuhan.

Berbeza dengan lemak tepu, lemak tak jenuh sering disebut sebagai lemak baik, kerana dianggap memiliki sifat yang memiliki efek yang baik pada tubuh.

Lemak tak jenuh masih lagi dibahagikan kepada dua kategori yang berbeza, iaitu lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda.

Lemak tak jenuh tunggal

Berbeza dengan lemak tepu yang dapat meningkatkan risiko penyakit jantung, lemak tak jenuh tunggal sebenarnya dapat membantu mengurangkan risiko penyakit kardiovaskular. Anda boleh mendapatkan lemak tak jenuh tunggal dari:

  • Minyak zaitun
  • Alpukat
  • Kacang
  • Bijirin

Lemak tak jenuh ganda

Sementara lemak tak jenuh ganda sangat diperlukan oleh badan kerana berperanan dalam membantu pergerakan otot dan pembekuan darah. Tambahan pula, lemak tak jenuh ganda dibahagikan lagi kepada asid lemak omega-3 dan asid lemak omega-6.

Di mana asid lemak omega-3 diperlukan untuk membantu mengekalkan jantung, otak dan metabolisme yang sihat. Sementara asid lemak omega-6 dapat bermanfaat dalam merawat gejala sejumlah penyakit kronik.

Malangnya, lemak tak jenuh tidak dapat dihasilkan oleh badan. Oleh itu, anda perlu memenuhi keperluan badan dari makanan harian.

Jenis makanan berikut mengandungi lemak tak jenuh ganda (asid lemak omega-3 dan lemak omega-6).

Sumber asid lemak omega-3:

  • Ikan berlemak, seperti sardin, tuna, salmon, trout, dan makarel
  • Rami tanah dan minyak biji rami
  • Kacang soya
  • Tiram
  • Walnut
  • Benih bunga matahari
  • biji chia

Sumber lemak omega-6:

  • Pelbagai minyak sayuran termasuk minyak canola, safflower, soya, bunga matahari, walnut dan jagung.

Sebagai catatan, walaupun asid lemak omega-6 termasuk dalam lemak baik, disarankan untuk tidak mengkonsumsinya berlebihan.

Mengambil terlalu banyak asid lemak omega-6 dapat meningkatkan keradangan di dalam badan. Atau boleh meningkatkan risiko keadaan kesihatan tertentu seperti kegemukan.

Lemak trans

Sebagai tambahan kepada dua jenis lemak yang telah dijelaskan, terdapat juga lemak yang disebut lemak trans. Biasanya lemak jenis ini terkandung dalam makanan yang diproses.

Lemak trans juga tidak baik untuk badan. Sama seperti lemak tepu, lemak trans dapat meningkatkan kadar LDL. Sebagai tambahan, lemak trans dapat menurunkan kadar lipoprotein berketumpatan tinggi (HDL) atau kolesterol baik untuk badan.

Demikian penjelasan mengenai perbezaan antara dua jenis lemak dan kesannya pada tubuh. Sekarang, anda boleh menjadi lebih bijak ketika memilih makanan untuk kesihatan.

Pastikan untuk memeriksa kesihatan anda dan keluarga anda secara berkala melalui Good Doctor 24/7. Jaga kesihatan anda dan keluarga anda dengan berunding secara berkala dengan rakan doktor kami. Muat turun aplikasi Doktor Baik sekarang, klik pautan ini, OK!