Kesihatan

Detox Media Sosial Semakin Popular, Inilah 4 Manfaat untuk Kesihatan Mental

Media sosial boleh menyebabkan ketagihan. Sebenarnya, pakar dalam Universiti Negeri Michigan, Amerika Syarikat, menyamakannya dengan pergantungan pada dadah. Terdapat banyak perkara yang boleh anda lakukan untuk mengatasi ketagihan ini, salah satunya adalah dengan detoks media sosial.

Dalam banyak kes, media sosial dapat membuat pengguna mengalami masalah kesihatan mental. Betapa perlu dilakukan detoks media sosial? Dan, apakah faedah untuk kesihatan mental? Ayuh, lihat ulasan penuh di bawah.

Baca juga: Dopamine Detox: Trend Baru untuk Mengatasi Ketagihan Peranti

Apa itu detoks media sosial?

Media sosialdetoks adalah usaha untuk membatasi akses ke laman rangkaian sosial, baik secara sementara atau kekal. Istilah ini muncul mengikuti trend digital detoks yang diketahui terlebih dahulu.

Berita Perubatan Hari Ini mentakrifkan media sosial sebagai 'black hole' yang mampu menyedut banyak perkara seperti perhatian, tenaga, masa, dan emosi. Selain memberi tumpuan kepada interaksi sosial dalam kehidupan nyata, detoksifikasi dianggap perlu untuk mengelakkan tekanan.

Penyelidikan yang dijalankan Pusat Penyelidikan Pew menunjukkan fakta bahawa media sosial berperanan dalam mewujudkan gangguan psikologi seperti tekanan dan kegelisahan, yang dari masa ke masa dapat mempengaruhi kesihatan mental.

Masalah psikologi boleh timbul kerana banyak faktor, seperti cemburu dengan potret kehidupan orang lain yang kelihatan lebih baik, menuntut untuk membalas setiap komen dan mesej yang masuk, merasakan bahawa mereka harus selalu mengikuti status atau muat naik terkini, dan sebagainya. .

Manfaat detoks media sosial untuk kesihatan mental

Atas sebab di atas, detoks media sosial adalah perkara yang sangat wajar dilakukan, terutama bagi orang yang ingin melindungi kesihatan mental mereka dari kesan yang ditimbulkan. Terdapat banyak faedah detoks media sosial untuk kesihatan mental, termasuk:

1. Meningkatkan kualiti tidur

Dengan melakukan detoks media sosial, itu bermaksud anda juga menyekat penggunaan telefon anda untuk mengaksesnya. Yayasan Tidur Nasional terangkan, cahaya biru menyala telefon pintar boleh menghalang pembebasan melatonin, hormon yang mencetuskan rasa mengantuk.

Itulah sebabnya anda akan sukar tidur semasa bermain alat. Dengan mengehadkan penggunaan telefon bimbit untuk mengakses media sosial, anda dapat mengelakkan pendedahan kepada sinar, terutama pada waktu malam.

Tidur adalah kaedah terbaik untuk memulihkan dan menetapkan semula fungsi banyak organ. Tanpa tidur yang cukup, seseorang berisiko menghadapi masalah kesihatan, termasuk mental.

Petikan Sekolah Perubatan Harvard, memasuki tempoh tidur REM (pergerakan mata yang cepat), seseorang akan mula bermimpi. Pada peringkat ini, neurotransmitter dan hormon stres akan ditekan, sehingga kawalan emosi akan kembali ke keadaan semula.

2. Mencegah gangguan kecemasan

Ilustrasi ciri FOMO. Sumber gambar: www.twimg.com

Kajian yang diterbitkan di Jurnal Psikologi Sosial dan Klinikal mendapati hakikat bahawa terdapat hubungan antara media sosial dan gangguan kecemasan.

Penggunaan media sosial yang ‘kurang memuaskan diri’ boleh mengganggu aspek emosi, kemudian membuat pengguna merasa seolah-olah dia terasing. Selepas itu, keadaan yang disebut FOMO, atau., Muncul takut hilang.

Ini memaksa pengguna media sosial merasakan perlunya tetap terhubung, dengan selalu memeriksa pemberitahuan di telefon bimbit mereka. Sekiranya tidak diperiksa, keadaan ini akan memberi kesan kepada kesihatan mental, terutamanya gangguan kecemasan.

Baca juga: Sering dianggap sama, ini adalah perbezaan antara tekanan dan kemurungan

3. Meningkatkan mood

Detoks media sosial dipercayai dapat meningkatkan mood atau mood. Ini dibuktikan dengan kajian di Amerika Syarikat pada tahun 2014 yang menjelaskan bahawa media sosial dapat mengubah mood penggunanya dalam sekelip mata.

Suasana boleh gembira, sedih, marah, tertekan, kecewa, merasa kesepian. Perubahan ini dapat mempengaruhi kesihatan mental secara perlahan, yang membawa kepada gangguan bipolar atau kemurungan akut.

4. Mencegah untuk sentiasa berdaya saing

Dalam banyak kes, media sosial adalah pelantar yang sering digunakan untuk menunjukkan pencapaian tertentu penggunanya. Secara tidak langsung, ia dapat mendorong pengguna lain untuk melakukan perkara yang sama.

Pada akhirnya, tidak sedikit yang saling bersaing untuk memuat naik sesuatu yang dianggap sebagai pencapaian. Istilah pencapaian itu sendiri tidak hanya merujuk kepada pencapaian atau kebendaan, tetapi juga gaya hidup.

Menurut sebuah kajian, corak persaingan seperti itu hanya akan mendorong rasa cemburu dan tingkah laku narsistik yang berlebihan. Psikologi Hari Ini menjelaskan bahawa orang dengan narsisisme tinggi sangat terdedah kepada gangguan kemurungan.

Nah, itulah faedahnya detoks media sosial apa yang anda perlu tahu. Anda boleh mula menggunakannya secara beransur-ansur, kerana semakin banyak anda menjauhkan diri dari ketagihan media sosial, risiko mengalami gangguan mental juga akan berkurang. Kekal sihat, ya!

Pastikan untuk memeriksa kesihatan anda dan keluarga anda secara berkala melalui Good Doctor 24/7. Muat turun di sini untuk berunding dengan rakan doktor kami.