Kesihatan

Sifilis pada Wanita: Sebab, Gejala, dan Rawatan

Sifilis pada wanita umumnya disebarkan dari satu orang ke orang lain melalui sebarang jenis hubungan seksual. Nah, sifilis adalah jangkitan kelamin yang jika tidak dirawat boleh menyebabkan masalah serius.

Harap diperhatikan, sifilis juga dapat menular dari ibu yang dijangkiti ke janin semasa kehamilan atau ketika bayi dilahirkan. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai sifilis pada wanita, mari lihat penjelasan berikut.

Baca juga: Bahaya Karbon Monoksida: Boleh Menyebabkan Kerosakan Otak hingga Maut

Penyebab umum sifilis pada wanita

Sifilis adalah jangkitan kelamin atau STI yang disebabkan oleh sejenis bakteria yang disebut Treponema pallidum.

Bakteria ini juga dikenali sebagai spirochetes kerana berbentuk spiral. Organisma boleh meresap ke lapisan mulut atau kawasan kemaluan.

Seseorang yang mengalami sifilis mungkin tidak menunjukkan gejala selama bertahun-tahun sehingga sukar untuk dikesan. Sekiranya tidak dirawat dengan segera atau dibiarkan lama, boleh menyebabkan kerosakan besar pada organ lain dalam badan.

Walaupun mudah menular melalui hubungan seksual, bakteria penyebab penyakit ini tidak dapat bergerak. Beberapa perkara yang tidak menyebabkan pemindahan bakteria adalah berkongsi tandas dengan orang lain, menggunakan peralatan makan yang sama, dan menukar pakaian.

Semua bentuk hubungan seksual yang lain membawa beberapa risiko dan kondom dianggap melindungi daripada penyakit kelamin (penyakit menular seksual). Walau bagaimanapun, sebenarnya kondom hanya berguna untuk mengurangkan penyebaran jangkitan tertentu sehingga tidak begitu berkesan.

Apakah gejala sifilis pada wanita?

Gejala sifilis pada wanita dapat dibezakan berdasarkan tahapnya, iaitu laten, sekunder, dan tersier. Beberapa gejala sifilis penyakit kelamin yang perlu anda ketahui termasuk yang berikut:

Tahap pendam

Pada peringkat ini, sifilis pada wanita akan dicirikan oleh pembentukan ulser. Ulser akan berkembang setiap saat dari 10 hingga 90 hari selepas jangkitan dengan waktu rata-rata 21 hari selepas jangkitan sehingga gejala pertama muncul.

Jangkitan boleh sangat menular dan biasanya akan disebarkan melalui kontak dengan ulser yang terkena bakteria. Ulser yang berada di luar faraj atau skrotum lelaki boleh menggunakan kondom untuk mengelakkan penularan tidak berkesan.

Ulser ini dapat sembuh tanpa rawatan setelah tiga hingga enam minggu, tetapi penyakit ini dapat berulang beberapa bulan kemudian dan dikenali sebagai sifilis sekunder. Sifilis sekunder dapat berkembang jika tahap awal atau primer jangkitan tidak ditangani dengan segera.

Peringkat menengah

Sifilis sekunder adalah tahap penyakit sistemik, yang bermaksud ia boleh melibatkan banyak sistem organ di dalam badan. Pada peringkat ini, pesakit pada awalnya akan mengalami banyak gejala yang berbeza tetapi secara amnya mengalami ruam di telapak tangan atau di bawah kaki.

Tahap sekunder juga boleh menyebabkan keguguran rambut, sakit tekak, tompok-tompok putih pada hidung, mulut, dan vagina, demam, dan sakit kepala. Lesi mungkin kelihatan pada alat kelamin, tetapi disebabkan oleh: spiroket (spiroket).

Lesi atau ruam pada kulit sangat menular sehingga jangkitan dapat disebarkan dengan mudah melalui hubungan biasa. Oleh itu, pastikan untuk mengelakkan hubungan langsung dengan penderita untuk mengelakkan penularan.

Tahap tersier

Selepas sifilis sekunder, gejala yang tidak dapat dikendalikan dengan baik dapat berkembang ke tahap tersier. Biasanya, sifilis pada peringkat ketiga akan muncul 10 hingga 20 tahun selepas jangkitan pertama dan tidak menular.

Walau bagaimanapun, sifilis pada wanita tersier adalah tahap penyakit sistemik dan boleh menyebabkan pelbagai masalah di seluruh badan.

Beberapa masalah mungkin timbul, termasuk penyumbatan saluran darah yang tidak normal, penyakit jantung, jangkitan otak, strok, dan kekeliruan mental.

Kerosakan yang dialami oleh badan semasa sifilis peringkat tersier sangat parah sehingga juga dikaitkan dengan gangguan penglihatan dan pekak. Penderita akan mengalami kerosakan yang sangat teruk dan bahkan boleh membawa maut, termasuk kematian.

Baca juga: Kenali bahaya Corona bagi wanita hamil dan cara mencegahnya

Apakah rawatan untuk sifilis?

Sifilis primer dan sekunder mudah dirawat dengan suntikan penisilin. Penisilin adalah salah satu antibiotik yang paling banyak digunakan dan biasanya berkesan dalam merawat sifilis.

Sekiranya anda menghidap neurosifilis, anda akan menerima dos penisilin setiap hari secara intravena. Malangnya, kerosakan pada sifilis maju tidak dapat dipulihkan dan rawatan kemungkinan besar akan menumpukan pada mengurangkan kesakitan dan ketidakselesaan.

Semasa rawatan sifilis pada wanita, pastikan untuk mengelakkan hubungan seksual sehingga semua luka di badan sembuh. Untuk mengelakkan penularan, gunakan kondom semasa melakukan aktiviti seksual dengan pasangan.

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!