Kesihatan

Adakah benar bahawa kehilangan keupayaan untuk mencium dan merasakan adalah gejala awal Corona Virus?

Dalam beberapa minggu terakhir, ada satu gejala virus Corona yang sedang dibincangkan di kalangan doktor di seluruh dunia, iaitu hilangnya kemampuan untuk mencium dan merasakan.

Mereka yang dijangkiti dengan coronavirus didapati mengalami anosmia (kehilangan kemampuan untuk mencium) dan dysgeusia (kehilangan kemampuan untuk merasakan), terutama pada hari-hari awal ketika tubuh baru dijangkiti virus.

Kedua-dua gejala ini juga merupakan tanda bahawa pesakit harus memulakan karantina diri sebelum gejala tersebut berkembang menjadi batuk atau demam.

Oleh itu, perlukah kita menyedari bahawa kemampuan kita untuk mencium dan merasai berkurang atau hilang?

Apa itu Anosmia dan Dysgeusia?

Anosmia adalah keadaan di mana seseorang kehilangan keupayaan untuk mencium atau menyedut aroma, yang mempengaruhi banyak perkara, termasuk kemampuan untuk merasakan makanan.

Anosmia juga dapat menyebabkan penderita berada dalam keadaan berbahaya kerana dia mungkin tidak menyedari bau gas bocor, atau ingin minum susu yang sudah basi dan mengeluarkan bau yang kuat. [3]

Anosmia juga berkait rapat dengan kemampuan deria rasa. Ini kerana lidah dapat merasakan dengan menggabungkan kemampuan deria untuk merasakan dan mencium makanan.

Oleh itu, Anosmia biasanya berlaku dengan disgeusia atau hilangnya kemampuan lidah untuk merasakan.

Penyebab anosmia berbeza-beza, termasuk selesema, kesesakan hidung, jangkitan sinus, kualiti udara yang buruk, pendedahan kepada bahan kimia toksik, atau jangkitan virus.

Adakah benar bahawa anosmia dan dysgeusia adalah gejala awal dijangkiti COVID-19?

Sebagai virus Corona baru, banyak perkara baru yang ditemui doktor bersama dengan peningkatan jumlah orang yang dijangkiti virus ini.

Baru-baru ini, dr. Nirmal Kumar, presiden persatuan pakar ENT Inggeris (ENTUK) menerima laporan bahawa terdapat sekitar 500 pesakit COVID-10 yang kehilangan deria bau.

Bukan hanya di UK, Korea Selatan juga mendapati bahawa 30% pesakit COVID-19 dengan gejala ringan mengalami anosmia. Kes anosmia pada penderita Covid-19 juga dijumpai di China, Amerika Syarikat, Iran, Itali, dan Jerman. [4]

Hingga kini belum ada penyelidikan khusus yang menghubungkan COVID-19 secara langsung dengan anosmia, tetapi menurut pelepasan dari ENTUK, dari semua kes anosmia dewasa, 40% disebabkan oleh virus.

Virus yang mencetuskan selesema sering dianggap penyebab anosmia, dan lebih daripada 200 virus yang berbeza diketahui juga mencetuskan jangkitan saluran pernafasan atas.

Sebanyak 10-15% kes anosmia juga disebabkan oleh pelbagai virus Corona sebelumnya sebelum SARS-CoV-2, jadi tidak menghairankan bahawa COVID-19 juga merupakan penyebab anosmia dan dysgeusia pada mereka yang dijangkiti. [5]

Walaupun disokong oleh data dan fakta dari virus Corona sebelumnya, para saintis berpendapat masih terlalu awal untuk menilai hubungan sebenar antara keduanya.

Menurut dr. Thomas Hummel, doktor dan penyelidik di Smell and Taste Clinic, Department of Otorhinolaryngology, Technical University of Dresden Medical School di Jerman, di sana banyak orang juga kehilangan keupayaan untuk mencium dan merasakan, tetapi tidak berkaitan dengan virus. [6]

Oleh itu, lebih banyak data masih diperlukan. Setelah data yang lebih lengkap tersedia, maka kita dapat mengetahui lebih lanjut mengenai peratusan pesakit COVID-19 yang mengalami anosmia dan dysgeusia, dan apabila gejala ini muncul, seberapa parah gejala ini dari masa ke masa, dan kapan gejala ini dapat hilang.

Sekiranya penyelidikan di masa depan membuktikan bahawa terdapat korelasi antara COVID-19 dan anosmia dan dysgeusia, maka gejala ini dapat menjadi panduan bagi doktor yang merawat COVID-19.

Oleh itu, jika anda merasakan bahawa kemampuan anda untuk mencium dan merasakan sudah berkurang, tidak perlu panik. Ada kemungkinan anosmia dan dysgeusia anda disebabkan oleh virus selesema biasa, dan bukan virus Corona.

Gejala Virus Corona yang Perlu Kita Perhatikan

Anosmia dan dysgeusia sahaja tidak mencukupi untuk mengesan sama ada seseorang mempunyai virus Corona atau tidak. Namun, kita perlu berwaspada sekiranya kedua-dua gejala ini juga disertai dengan gejala lain dari virus Corona.

Terdapat pelbagai gejala COVID-19 yang telah dilaporkan pada penghidapnya. Walau bagaimanapun, gejala biasa termasuk demam, keletihan, dan batuk kering.

Sebilangan penghidap juga mengalami sesak nafas, sakit tekak, sakit, dan sakit otot dan sendi. Di luar itu, sebilangan kecil melaporkan gejala cirit-birit, mual, atau kesesakan hidung.

Tidak jarang terdapat juga orang yang dijangkiti tetapi tidak merasakan apa-apa gejala (tanpa gejala).

Sebanyak 80% orang yang dijangkiti virus Corona tidak perlu dimasukkan ke hospital dan hanya diminta untuk mengasingkan diri di rumah sehingga keputusan ujian menjadi negatif.

Namun, bagi mereka yang berusia lebih dari 60 tahun dan / atau mempunyai penyakit yang diwarisi seperti tekanan darah tinggi, gangguan kardiovaskular, diabetes, dan penyakit autoimun, risikonya lebih besar untuk menderita gejala yang lebih teruk, bahkan boleh menyebabkan kematian. [2]

Pantau perkembangan situasi pandemik di Indonesia melalui laman web resmi Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.