Kesihatan

Tidak boleh dipandang rendah, ini adalah bahaya gusi jatuh jika tidak ditangani

Gusi yang merosot boleh disebabkan oleh beberapa faktor, mulai dari kebersihan gigi dan mulut hingga periodontitis. Penyakit gusi adalah keadaan yang tidak boleh diabaikan dan mesti diubati dengan segera. Kerana, gusi ke bawah dapat menimbulkan bahaya yang harus diperhatikan.

Jadi, apa bahaya gusi jatuh? Apakah simptom dan bagaimana mencegah keadaan ini? Ayuh, lihat ulasannya di sini.

Baca juga: Gusi bengkak menyukarkan makan dan tidur, berikut cara menanganinya

Menyedari keadaan gusi turun

Kemelesetan gusi atau kemerosotan gusi adalah keadaan di mana gusi ditarik kembali dari permukaan gigi, sehingga permukaan akar gigi menjadi kelihatan. Ini adalah sejenis penyakit gusi (periodontitis).

Gusi atau gingiva terdiri daripada tisu merah jambu di mulut yang terletak di pangkal gigi. Tisu gusi padat. Ia mempunyai bekalan saluran darah di bawah permukaan, yang dikenali sebagai membran mukus.

Pada dasarnya, gusi melekat erat pada tulang rahang. Sebaliknya, gusi juga menutup akar gigi dan membantu melindunginya.

Prolaps gusi berlaku apabila terdapat tisu gusi yang hilang. Ini dapat mengekspos akar gigi dan membuatnya lebih rentan terhadap bakteria dan plak, yang boleh menyebabkan kerosakan.

Persatuan Pergigian California (CDA) menganggarkan bahawa tiga dari setiap empat orang dewasa mempunyai beberapa bentuk periodontitis, termasuk gusi yang merosot. Perlu diingat bahawa periodontitis adalah bentuk radang gusi atau radang.

Apa yang menyebabkan gusi turun?

Terdapat beberapa faktor yang menyebabkan gusi turun, termasuk:

1. Periodontitis

Periodontitis adalah jangkitan gusi yang disebabkan oleh bakteria yang merosakkan tisu gusi dan tulang pendukung yang memegang gigi di tempatnya. Perlu diingat bahawa penyakit gusi adalah penyebab utama gusi surut.

2. Gen

Sebilangan orang mungkin lebih terdedah kepada keadaan ini. Sebenarnya, kajian menunjukkan bahawa kira-kira 30 peratus populasi mungkin lebih terdedah kepada penyakit gusi, tidak kira seberapa baik mereka menjaga gigi.

3. Gosok gigi terlalu lama untuk masa yang lama

Sekiranya anda menggosok gigi terlalu keras atau dengan cara yang salah, ini boleh menyebabkan enamel, atau lapisan luar gigi anda haus dan menyebabkan gusi anda jatuh.

4. Jarang menjaga gigi

Jarang menggosok gigi atau flossing (menggosok gigi) dapat memudahkan plak berubah menjadi kalkulus atau tartar, yang merupakan bahan keras yang terbentuk di dalam dan di antara gigi. Ini dapat meningkatkan risiko gusi surut.

5. Perubahan hormon

Fluktuasi tahap hormon wanita, seperti semasa akil baligh, kehamilan, dan menopaus boleh menjadikan gusi lebih sensitif dan lebih cenderung kepada kemerosotan gusi.

6. Merokok

Faktor risiko lain untuk mengurangkan gusi adalah merokok. Kerana, merokok boleh menyebabkan plak pada gigi yang sukar ditanggalkan dan ini dapat meningkatkan risiko kemelesetan gusi.

Baca juga: Karies gigi membuat anda tidak selesa, apakah faktor penyebabnya?

Gejala gusi surut

Dilaporkan dari Garis KesihatanBerikut adalah gejala gusi surut yang perlu diberi perhatian.

  • Pendarahan gusi selepas menggosok gigi atau flossing
  • Gusi bengkak atau merah
  • Nafas berbau
  • Kesakitan pada garis gusi
  • Gusi yang kelihatan mengecut
  • Akar gigi yang kelihatan

Bahaya surut gusi yang perlu diperhatikan

Gusi yang reput adalah akibat serius yang boleh mempengaruhi kesihatan mulut dan gigi. CDA menganggarkan bahawa penyakit periodontal seperti gusi yang merosot bertanggungjawab untuk kira-kira 70 peratus kehilangan gigi pada orang dewasa.

Ini kerana apabila tisu gusi tidak mencukupi untuk menahan akar gigi di tempatnya, ini boleh menyebabkan gigi jatuh atau gugur.

Gusi yang merosot juga boleh menjadi gejala masalah gigi yang mendasari, termasuk penyakit gusi, yang dapat meningkatkan risiko kerosakan gigi dan kehilangan. Lebih-lebih lagi, ia juga boleh menyebabkan bau mulut dan gusi berdarah. Seperti dipetik dari Berita Perubatan Hari Ini.

Gusi menjadi masalah kesihatan mulut ketika akar gigi terkena, sehingga gigi berisiko mengalami kerosakan dan jangkitan.

Bagaimana untuk mengelakkan gusi jatuh?

Setelah mengetahui bahaya gusi yang surut, penting bagi anda untuk mengambil langkah berjaga-jaga untuk mengelakkan bahaya ini. Kaedah terbaik untuk mencegah keadaan ini adalah menjaga kebersihan mulut dan gigi dengan cara menggosok gigi dan menggosok gigi dengan betul.

Mencegah gusi surut juga boleh dilakukan dengan pemeriksaan gigi secara berkala oleh doktor gigi, sekurang-kurangnya dua kali setahun. Walaupun gejala gusi surut mungkin tidak dialami, doktor gigi anda dapat mengenal pasti tanda-tanda awal penyakit gusi.

Selain itu, ada beberapa cara lain untuk mencegah gusi jatuh, termasuk tidak merokok, mengamalkan diet yang sihat, dan memperhatikan setiap perubahan yang terjadi pada gusi dan gigi.

Ada pertanyaan lebih lanjut mengenai kesihatan gigi dan gusi? Sila berbual dengan rakan doktor kami melalui Aplikasi Doktor Baik. Rakan doktor kami sedia membantu anda dengan akses perkhidmatan 24/7. Jangan teragak-agak untuk berunding, ya!