Kesihatan

Kenali Punca Denyutan Jantung Bayi yang Rendah pada Kehamilan Awal

Denyut jantung bayi yang lemah dalam dunia perubatan dikenali sebagai bradikardia janin. Seorang bayi dikatakan mengalami bradikardia janin jika degup jantung kurang dari 100 degupan seminit (bpm).

Denyut jantung purata bayi setiap trimester mungkin berubah. Walau bagaimanapun, standard minimum adalah 100 bpm pada minggu ke-6, dan 120 bpm pada minggu ke-6 hingga ke-7.

Jadi, apa sebenarnya yang menyebabkan degupan jantung bayi lemah? Adakah ini keadaan berisiko? Lihat ulasan penuh di bawah.

Risiko degupan jantung bayi yang lemah

Apabila degupan jantung bayi di rahim anda lemah sehingga 7 minggu pertama kehamilan, risiko keguguran akan meningkat. Kemungkinan degupan jantung janin yang lambat pada trimester pertama hanya sementara.

Keadaan ini, yang dikenali sebagai bradikardia sementara, boleh berlaku apabila ultrasound transvaginal menimbulkan tekanan yang berlebihan pada rahim dan untuk sementara waktu memperlambat degupan jantung.

Walaupun diperlukan lebih banyak penyelidikan, embrio dengan kadar denyutan jantung di bawah normal yang juga kecil untuk usia kehamilan membawa risiko yang paling besar. Empat belas daripada 18 kehamilan berakhir dengan keguguran.

Baca Juga: Mitos Tentang Kehamilan Yang Masih Dipercayai, Lihat Fakta!

Penyebab degupan jantung bayi yang lemah mengikut jenis

Terdapat beberapa jenis bradikardia janin. Bermula dari bradikardia sinus, oklusi atrium ektopik, dan sekatan jantung atrioventricular (AV).

Setiap jenis keadaan disebabkan oleh faktor yang berbeza. Inilah penjelasannya.

1. Bradikardia sinus

Sinus bradikardia merujuk kepada keadaan bradikardia yang berlangsung kurang dari 1-2 minit. Ini biasanya bersifat fisiologi dan berlaku kerana peningkatan rangsangan vagina.

Fenomena ini biasanya dilihat pada trimester kedua ketika sistem saraf simpatik tidak matang dan tidak dapat bertindak balas terhadap tindak balas vagal sistem parasimpatik.

2. Rentak atrium ektopik disekat

Blok kontraksi atrium pramatang atau aritmia disebabkan oleh rentak ektopik yang timbul secara pramatang dari tempat lain selain dari nod sinus.

Dalam keadaan ini, degupan jantung bayi terlepas dan tidak dikira sehingga degupan jantung yang lemah dikesan.

3. Sekatan jantung Atrioventricular (AV)

Blok jantung kongenital merujuk kepada keadaan kelewatan atau gangguan dalam pengaliran elektrik nod AV atau kumpulan cawangannya.

Blok jantung atrioventricular kongenital (AV) berlaku pada sekitar 1 dari 15,000 kelahiran hidup, 40 peratus daripadanya disebabkan oleh penyakit jantung struktural (contohnya heterotoksik).

Sementara selebihnya 60 peratus disebabkan oleh gangguan tisu penghubung yang dimediasi oleh imun kerana adanya antibodi anti-Ro (SSA) atau anti-La (SSB).

Mendiagnosis degupan jantung bayi yang lemah

Keadaan bradikardia janin didiagnosis oleh echocardiogram janin. Penilaian corak konduksi diperlukan untuk mendiagnosis jenis bradikardia janin.

Penting juga untuk mendapatkan kajian makmal tertentu ketika mengerjakan blok AV kongenital yang mungkin disebabkan oleh penyakit tisu penghubung ibu yang dimediasi oleh imun.

Pastikan anda selalu memeriksa kehamilan anda dengan pakar obstetrik anda secara berkala untuk memantau perkembangan janin di rahim.

Semakin cepat keadaan ini dikesan, maka anda dan doktor anda dapat menentukan rawatan yang tepat untuk mengatasinya.

Baca Juga: Wanita Hamil Jangan Keliru! Inilah Cara Membaca Hasil Ultrasound

Rawatan untuk degupan jantung bayi yang lemah

Oleh itu, jika bayi anda didiagnosis dengan degupan jantung bayi yang lemah, apa yang perlu dilakukan? Terdapat beberapa pilihan rawatan, berikut adalah beberapa pilihan.

1. Bradikardia sinus

Sekiranya bayi dikesan mengalami bradikardia sinus, maka tidak diperlukan terapi khusus. Kecuali bradikardia adalah hasil daripada gangguan janin atau hipoksia dan kelahiran segera ditunjukkan secara klinikal.

Bayi dengan sindrom sinus yang sakit mungkin memerlukan alat pacu jantung. Penyekat beta, alat pacu jantung atau defibrilator adalah rawatan yang mungkin diperlukan untuk kanak-kanak dengan sindrom QT yang panjang.

2. Pengecutan pramatang atrium tersekat

Sama dengan bradikardia sinus, kontraksi pramatang atrium yang tersekat tidak memerlukan terapi janin kerana kontraksi atrium pramatang ini tidak patologi.

3. Sekatan jantung kongenital

Sekiranya bayi mengalami sakit jantung, ia tidak dapat dirawat di rahim. Blok jantung kongenital yang dimediasi oleh imun boleh bertambah baik dengan terapi tertentu.

Pelbagai kajian telah menilai pelbagai strategi terapi, termasuk steroid, imunoglobulin intravena, dan hidroksiklorokuin terkini.

4. Ubat beta-simpatomimetik

Ubat-ubatan ini telah digunakan untuk meningkatkan kadar jantung janin dalam kes-kes penyumbatan jantung.

Walau bagaimanapun, terapi ini hanya menghasilkan peningkatan kadar denyutan jantung jangka pendek, kesannya tidak lama kerana toleransi janin berkembang dari masa ke masa.

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!