Kesihatan

Ayuh, kenal pasti penyebab degupan jantung yang lemah pada orang dewasa berikut

Sebagai organ penting, kita mesti mengetahui keadaan hati kita. Kerana jika lemah ia boleh menjadi gejala berbahaya. Terdapat beberapa punca degupan jantung lemah yang mungkin anda tidak sedar.

Ini kerana, selalunya, degupan jantung yang lemah tidak menyebabkan gejala atau tanda. Oleh itu, apakah penyebab degupan jantung yang lemah?

Apakah degupan jantung yang lemah

Jantung adalah organ terpenting dalam sistem peredaran darah. Denyutan jantung yang lemah atau tidak teratur mungkin menunjukkan masalah kesihatan. Oleh itu, penting untuk mengetahui punca degupan jantung yang lemah.

Dalam keadaan normal, jantung dewasa biasanya berdegup antara 60 hingga 100 kali seminit. Sementara itu, orang yang lemah hati hanya mengalami kurang daripada 60 denyutan dalam satu minit.

Bagaimana mengetahui degupan jantung yang lemah

Sebelum membincangkan lebih lanjut mengenai punca degupan jantung yang lemah, anda mesti mengukurnya terlebih dahulu. Anda dapat mengetahui dengan nadi di bawah rahang atau di bawah ibu jari.

Letakkan jari tengah pada salah satu bahagian ini, kemudian hitung nadi selama 15 saat.

Kemudian, kalikan hasilnya dengan 4 dan berapa banyak degupan jantung anda dalam satu minit. Ingat, jika jumlah degupan kurang dari 60, ini bermakna degupan jantung anda lemah.

Penyebab degupan jantung yang lemah pada orang dewasa

Secara amnya, penyebab degupan jantung yang lemah adalah penyakit jantung seseorang. Penyakit atau gangguan tersebut kemudian mengganggu fungsi jantung sehingga tidak dapat berfungsi dengan normal. Atau itu boleh menjadi tanda masalah dengan sistem elektrik jantung.

Berikut adalah beberapa faktor yang menyebabkan degupan jantung lemah:

1. Gangguan urat simpul

Node sinoatrial bertindak sebagai alat pacu jantung semula jadi untuk mengatur degupan jantung. Apabila simpul sinoatrial tidak berfungsi dengan normal, jantung berdegup dengan lebih perlahan atau cepat.

Secara umum, yang mempengaruhi kerja simpul sinoatrial adalah penyakit arteri koronari dan kerosakan tisu jantung.

2. Gangguan metabolik

Gangguan metabolik juga boleh menjadi salah satu penyebab degupan jantung yang lemah. Sementara itu, keadaan metabolik yang mempengaruhi fungsi jantung adalah ketika tubuh menghasilkan kurang hormon tiroid. Maksudnya, hormon yang dihasilkan tidak mencukupi.

Orang yang kekurangan hormon tiroid atau hipotiroidisme berisiko mengalami degupan jantung yang lemah. Hipotiroidisme lebih berisiko untuk orang muda yang sihat. Sekurang-kurangnya 4 hingga 10 peratus warganegara Amerika Syarikat (AS) menderita penyakit ini.

3. Kekurangan oksigen (hipoksia)

Kekurangan oksigen yang diterima oleh badan adalah masalah utama dengan melemahkan degupan jantung. Dari segi perubatan, keadaan ini dikenali sebagai hipoksia.

Apabila hipoksia menyebabkan degupan jantung yang lemah, segera pergi ke hospital untuk mendapatkan rawatan perubatan. Biasanya, hipoksia berlaku apabila seseorang tersedak atau menghidap asma. Penyakit paru-paru kronik juga boleh menyebabkan hipoksia.

4. Penyakit jantung

Penyakit jantung seperti disfungsi arteri koronari hingga kegagalan jantung yang dilahirkan seseorang mempengaruhi kadar denyutan jantung. Apabila menghidap penyakit jantung, jantung akan mengepam dengan kurang berkesan. Akibatnya, degupan jantung berisiko menjadi lebih perlahan.

5. Kesan sampingan ubat

Dadah yang paling banyak mempengaruhi denyut jantung pada umumnya adalah ubat diabetes, darah tinggi, dan penyakit jantung. Oleh itu, orang yang mempunyai degupan jantung yang tidak teratur harus berjumpa doktor sebelum mengambil sebarang ubat.

Selain itu, faktor penuaan juga boleh menjadi penyebab mengapa degupan jantung anda menjadi lemah.

Bilakah anda harus berjumpa doktor?

Untuk menentukan penyebab degupan jantung yang lemah, pemeriksaan perubatan juga diperlukan. Antara lain, elektrokardiogram, ujian makmal, dan kajian diagnostik lain mungkin dilakukan.

Sekiranya anda sukar bernafas dan sakit dada selama berhari-hari, segera berjumpa doktor. Keadaan seperti itu menunjukkan bahawa degupan jantung yang lemah telah memberi kesan buruk kepada tubuh.

Segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang tepat dan mencegah timbulnya masalah kesihatan yang lain.

Adakah degupan jantung yang lemah perlu dirawat?

Bagi sesetengah orang, degupan jantung yang lemah tidak akan memberi kesan. Orang yang mempunyai keadaan badan yang sihat tidak perlu menjalani rawatan khas. Namun, bagi orang lain, degupan jantung yang lemah sebenarnya akan menyebabkan masalah kesihatan.

Orang yang menderita penyakit tertentu akan berbahaya sekiranya degupan jantungnya lemah. Berikut adalah beberapa masalah kesihatan yang akan bertambah buruk jika disertai dengan degupan jantung yang lemah:

1. Disfungsi urat simpul

Nod sinus adalah sebahagian daripada sel khusus yang terletak di bahagian kanan atas jantung. Nod sinus mengatur irama degupan jantung. Oleh itu, orang yang mengalami disfungsi nod sinus mengalami degupan jantung yang tidak teratur.

Irama yang tidak teratur adalah keadaan di mana jantung berdegup lebih cepat atau lebih perlahan daripada biasa. Apabila nod sinus tidak lagi berfungsi seperti biasa, jantung akan berdegup secara tidak konsisten.

Orang yang menderita penyakit ini harus segera mendapatkan rawatan perubatan apabila degupan jantungnya lemah.

2. Hipotiroidisme

Hypothyroidism adalah gangguan di mana penghidapnya kekurangan hormon tiroid. Berbanding dengan lelaki, wanita tua lebih berisiko terkena hipotiroidisme.

Hipotiroidisme boleh menjadi salah satu penyebab degupan jantung yang lemah. Oleh itu, penghidap penyakit ini harus memeriksa keadaan degupan jantungnya secara berkala.

Sekiranya degupan jantung pesakit tiba-tiba lemah, segera lawati hospital. Rawatan perubatan yang diberikan lebih awal akan mengurangkan kemungkinan risiko.

3. Penyakit Lyme

Penyakit Lyme adalah penyakit berjangkit yang disebabkan oleh bakteria Borrelia burgdorferi. Sekiranya dibiarkan, bakteria ini akan menyebabkan jangkitan pada jantung. Oleh itu, degupan jantung yang lemah dapat menunjukkan jangkitan yang memburuk.

4. Penyakit arteri koronari

Dalam sistem peredaran darah, arteri adalah cara oksigen dan nutrien. Walau bagaimanapun, lemak, kolesterol dan kalsium dapat membina plak di arteri yang menyebabkan penyakit arteri koronari. Plak ini menyukarkan aliran darah dan dapat memberi tekanan pada jantung.

Penyakit arteri koronari berpotensi melemahkan jantung. Akibatnya, jantung tidak lagi dapat berfungsi seperti biasa.

Keadaan pesakit akan bertambah buruk jika disertai dengan degupan jantung yang lemah secara tiba-tiba. Apabila degupan jantung melemah, pesakit berisiko mengalami kegagalan jantung.

Menghalang degupan jantung yang lemah

Cara paling berkesan untuk mencegah degupan jantung yang lemah adalah dengan mengurangkan risiko terkena penyakit jantung. Sekiranya anda sudah menghidap penyakit jantung, ikuti rawatan perubatan untuk mencegahnya.

Untuk mengelakkan penyakit jantung, anda mesti mengamalkan gaya hidup sihat. Yaitu, dengan makan makanan sihat dan bersenam secara teratur. Kemudian, jangan merokok, jangan minum minuman keras yang mengandungi alkohol.

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!