Kesihatan

Heparin

Heparin adalah glikosaminoglikan semula jadi yang bertindak serta-merta dalam masa yang singkat. Ubat ini banyak digunakan untuk mengatasi gangguan yang mungkin berlaku semasa pembedahan.

Berikut ini adalah maklumat untuk apa heparin digunakan, faedahnya, cara menggunakannya, dos dan kemungkinan kesan sampingan.

Untuk apa heparin?

Heparin adalah ubat antikoagulan yang digunakan untuk mencegah pembekuan darah. Cara ubat ini berfungsi sangat cepat dan pendek dan hanya boleh diberikan secara parenteral (suntikan).

Ubat ini tidak dijual di kaunter dan biasanya diberikan atas cadangan profesional perubatan.

Apakah fungsi dan faedah heparin?

Heparin berfungsi sebagai antikoagulan yang dapat mencegah pembentukan gumpalan dalam darah.

Ubat ini diberikan secara parenteral kerana tidak dapat diserap oleh usus. Pentadbiran ubat dengan suntikan secara intravena atau subkutan (di bawah kulit). Walaupun suntikan intramuskular (ke dalam otot) tidak digalakkan kerana berpotensi untuk membentuk hematoma.

Waktu hayat biologisnya yang pendek adalah sekitar satu jam, jadi ia mesti diberikan dengan kerap atau sebagai infus berterusan.

Sekiranya antikoagulasi jangka panjang diperlukan, ia sering digunakan hanya untuk memulakan terapi antikoagulan sehingga antikoagulan oral, misalnya warfarin digunakan.

Dalam dunia perubatan, heparin digunakan sebagai antikoagulan dalam keadaan berikut:

1. Sindrom koronari akut

Sindrom koronari akut (ACS) adalah sindrom kerana penurunan aliran darah di arteri koronari sehingga bahagian otot jantung tidak dapat berfungsi dengan baik atau mati.

Gejala yang paling biasa adalah sakit dada yang memancar ke bahu kiri atau sudut rahang, menghancurkan, loya dan berpeluh.

Dalam rawatan sindrom koronari akut, terapi antikoagulan ditunjukkan untuk meminimumkan pembentukan gumpalan lebih lanjut (trombus).

Heparin adalah antikoagulan parenteral yang disyorkan dalam rawatan sindrom koronari akut.

Ubat ini berfungsi dengan mempercepat tindakan antithrombin. Ini membawa kepada ketidakaktifan faktor IIa (trombin), IXa, dan Xa yang menyumbang kepada penurunan pembentukan trombus.

2. Fibrilasi atrium

Fibrilasi atrium adalah irama jantung yang tidak normal (arrhythmia) yang dicirikan oleh degupan jantung atrium yang cepat dan tidak teratur.

Penyakit ini dikaitkan dengan peningkatan risiko kegagalan jantung, demensia, dan strok. Antikoagulasi dapat digunakan untuk mengurangkan risiko strok akibat fibrilasi atrium.

Antikoagulasi disyorkan untuk kebanyakan orang selain mereka yang berisiko strok rendah atau mereka yang berisiko tinggi mengalami pendarahan.

Antikoagulasi oral tidak disyorkan untuk digunakan dalam fibrilasi atrium. Oleh itu, antikoagulasi parenteral seperti heparin disyorkan sebagai rawatan lini pertama.

3. Trombosis vena dan emboli paru

Heparin intravena adalah rawatan lini pertama bagi kebanyakan pesakit dengan embolisme paru akut atau trombosis urat dalam proksimal.

Matlamat utama terapi awal pada pesakit ini adalah untuk mencegah tromboembolisme vena berulang.

Keberkesanan heparin intravena untuk tujuan ini telah ditentukan oleh ujian klinikal secara rawak pada pesakit dengan embolisme paru, dan pada pesakit dengan trombosis vena proksimal.

Heparin diberikan sebagai suntikan intravena awal untuk mencapai tindak balas antikoagulan yang mencukupi dari tromboemboli vena berulang.

Dosis intravena boleh diberikan hingga 1.5 kali. Rawatan berterusan selama 7-10 hari, sebelum diganti dengan sodium warfarin selama 4-5 hari terakhir.

4. Langkau kardiopulmonari (CPB) untuk pembedahan jantung

Pintasan kardiopulmonari (CPB) adalah teknik di mana mesin untuk sementara mengambil alih fungsi jantung dan paru-paru semasa operasi untuk menjaga peredaran darah dan kandungan oksigen pesakit.

Heparin adalah salah satu ubat antikoagulan yang paling biasa digunakan pada pesakit jantung. Semasa pembedahan jantung, heparin menjadi antikoagulan standard untuk pintasan kardiopulmonari (CPB).

Untuk prosedur ini, heparin penting kerana keberkesanannya, tindakan pantas, dan kebolehbalikannya dengan protamin.

5. paru-paru tiruan sokongan ekstrakorporeal (ECMO)

Oksigenasi membran ekstrasorporeal (ECMO), juga dikenali sebagai sokongan hidup ekstrakorporeal (ECLS) adalah teknik untuk memberikan sokongan jantung dan pernafasan yang berterusan.

Sokongan ini diberikan kepada orang-orang yang jantung dan paru-parunya tidak dapat memberikan pertukaran gas yang mencukupi untuk menampung kehidupan.

Malangnya, kejadian komplikasi pembekuan masih dihadapi dengan teknik ini. Trombositopenia akibat Heparin (HIT) semakin kerap berlaku pada orang yang menerima ECMO.

Apabila HIT disyaki, infus heparin biasanya diganti dengan antikoagulan bukan heparin.

6. Hemofiltrasi

Seperti dalam dialisis, hemofiltrasi menerapkan pergerakan zat terlarut dalam darah yang diatur oleh perolakan dan bukan penyebaran. Dengan hemofiltrasi, dialisis tidak digunakan.

Hemofiltrasi rutin memerlukan antikoagulasi dengan heparin untuk mengelakkan pembekuan darah di rangkaian ekstrasorporeal.

Dos yang disyorkan untuk heparin adalah dos awal, diikuti dengan infusi berterusan.

Oleh kerana tindak balas pesakit berbeza, dos yang diperlukan untuk mencapai antikoagulasi yang sesuai mesti ditentukan secara individu.

Walaupun dengan antikoagulasi yang teliti, hasil yang tidak memuaskan masih boleh berlaku. Oleh itu, penggunaan heparin dalam mengawal pembekuan harus dinilai dengan teliti.

Jenama dan harga ubat heparin

Ubat ini tidak diperdagangkan secara bebas. Persediaan heparin suntikan diberikan sebagai persediaan ubat khas untuk penggunaan klinikal semasa rawatan.

Namun, terdapat beberapa jenama heparin yang telah disetujui untuk digunakan dan telah diedarkan di Indonesia.

Mengingat harga yang berlaku di beberapa rumah sakit, heparin suntikan biasanya dapat dibeli dengan harga sekitar Rp 165 ribu hingga Rp 295 ribu.

Beberapa jenama dan nama dagang heparin yang telah disetujui oleh BPOM Indonesia:

  • Suntikan Natrium Heparin
  • Natrium Heparin Vaxcel
  • Inviclot

Bagaimana anda mengambil heparin?

  • Ubat ini disuntik di bawah kulit atau sebagai IV ke dalam urat. Seorang profesional perubatan akan memberi anda dos pertama dan mungkin mengajar anda cara menggunakan ubat anda sendiri dengan betul.
  • Penggunaan ubat harus mengikut peraturan yang telah diberikan oleh doktor. Perhatikan dos yang digunakan.
  • Sekiranya anda ingin memberi suntikan kepada diri sendiri, sediakan picagari terlebih dahulu. Jangan gunakan ubat jika ia telah berubah warna atau terdapat zarah di dalamnya.
  • Jangan gunakan jarum suntikan yang telah diisi semasa memberi ubat ini. Jarum suntikan yang telah diisi mungkin telah tercemar atau masih mengandungi sisa heparin.
  • Ubat ini boleh meningkatkan risiko pendarahan yang boleh menjadi teruk atau mengancam nyawa. Anda harus selalu memeriksa tahap pembekuan darah anda secara berkala.
  • Sekiranya anda memerlukan pembedahan, kerja pergigian, atau prosedur perubatan, beritahu doktor terlebih dahulu bahawa anda mengambil heparin.
  • Simpan ubat ini pada suhu bilik dari kelembapan dan panas terik setelah digunakan.
  • Anda mungkin beralih dari heparin suntikan ke ubat penipisan darah oral (seperti warfarin). Jangan berhenti menggunakan ubat suntikan melainkan jika diarahkan oleh doktor.

Berapakah dos heparin?

Dos dewasa

Profilaksis penyumbatan semula arteri koronari selepas terapi trombolitik

  • Dos awal: 60 unit per kg berat badan
  • Dos maksimum: 4,000 unit

Embolisme arteri periferal, angina tidak stabil, tromboemboli vena

Dos biasa: 75-80 unit per kg berat badan atau 5.000 unit kemudian 18 unit per kg berat badan diberikan setiap jam atau 1.000-2.000 unit per jam.

Dos anak

Embolisme arteri periferal, angina tidak stabil, tromboemboli vena

Dos biasa: 50 unit per kg berat badan, diikuti dengan penyerapan 15-25 unit per kg berat badan diberikan setiap jam.

Adakah heparin selamat untuk wanita hamil dan menyusui?

A.S. Pentadbiran Makanan dan Dadah (FDA) memasukkan ubat ini dalam kelas ubat C.

Kajian pada haiwan eksperimen menunjukkan risiko kesan buruk (teratogenik), sementara kajian terkawal pada wanita hamil belum mencukupi.

Dadah boleh diberikan jika faktor faedah lebih besar daripada risikonya.

Ubat ini diketahui tidak diserap dalam susu ibu. Penggunaan ubat untuk ibu yang menyusu mesti berada di bawah pengawasan ketat dari doktor.

Apakah kesan sampingan heparin yang mungkin?

Kesan sampingan ubat ini yang mungkin berlaku adalah seperti berikut:

  • Tanda-tanda reaksi alergi: berpeluh, gatal-gatal, kesukaran bernafas, bengkak muka, bibir, lidah, atau tekak
  • Warna kulit atau kulit yang panas
  • Sakit dada
  • Denyutan jantung tidak teratur
  • Pendarahan atau lebam yang tidak biasa
  • Kesakitan atau bengkak yang teruk di perut, punggung bawah, atau pangkal paha
  • Kulit gelap atau biru di tangan atau kaki
  • Mual atau muntah
  • Hilang selera makan
  • Keletihan yang tidak biasa
  • Pendarahan tidak berhenti
  • Mimisan berterusan
  • Terdapat darah di dalam air kencing atau najis
  • Najis hitam
  • Batuk darah atau muntah yang kelihatan seperti kopi

Berhenti menggunakan ubat ini dan hubungi doktor anda sekiranya terdapat gangguan berikut:

  • Perubahan warna kulit di tempat suntikan
  • Demam, menggigil, hidung berair, atau mata berair
  • Lebam, pendarahan yang tidak biasa, bintik-bintik ungu atau merah di bawah kulit
  • Tanda-tanda pembekuan darah termasuk mati rasa atau kelemahan secara tiba-tiba, masalah dengan penglihatan atau ucapan, bengkak atau kemerahan di lengan atau kaki

Amaran dan perhatian

Jangan gunakan ubat ini jika anda mempunyai sejarah alahan terhadap heparin atau turunan heparinoid. Beritahu doktor tentang sejarah perubatan anda, terutamanya gangguan berikut:

  • Sejarah platelet rendah dalam darah disebabkan oleh penggunaan heparin atau pentosan polysulfate
  • Kekurangan platelet (zat pembekuan darah) dalam darah
  • Pendarahan yang tidak terkawal

Untuk memastikan heparin selamat digunakan, beritahu doktor anda jika anda mempunyai sejarah penyakit berikut:

  • Jangkitan pada lapisan jantung (juga disebut endokarditis bakteria)
  • Tekanan darah tinggi yang teruk atau tidak terkawal
  • Gangguan pendarahan atau pembekuan darah
  • Gangguan perut atau usus
  • penyakit hati

Anda tidak boleh menggunakan ubat ini semasa anda sedang haid. Penumpahan darah menjadikan kadar sel darah merah begitu rendah sehingga berisiko.

Tanya doktor anda sebelum mengambil ubat anti-radang nonsteroid (NSAID) seperti aspirin, ibuprofen, naproxen, celecoxib, diclofenac, indomethacin, meloxicam, dan lain-lain. Mengambil NSAID dengan heparin dapat memudahkan lebam atau pendarahan.

Pastikan untuk memeriksa kesihatan anda dan keluarga anda secara berkala melalui Good Doctor 24/7. Muat turun di sini untuk berunding dengan rakan doktor kami.