Kesihatan

Kenali Mastitis Payudara: Jangkitan Tisu Payudara pada Ibu Menyusu dan Cara Mencegahnya

Ibu, semasa anda menyusu, adakah anda mengalami kesakitan pada payudara anda? Sekiranya demikian, jangan abaikan, kerana itu mungkin mastitis payudara. Menurut data WHO, 10 peratus wanita yang menyusui mengalami mastitis. Ini biasanya berlaku pada minggu pertama setelah melahirkan atau menyusu.

Namun, itu tidak bermaksud ini hanya dialami oleh ibu-ibu yang sedang menyusui, anda tahu, anda yang tidak menyusu juga boleh menderita penyakit ini. Terutama jika anda seorang perokok. Adakah mastitis berbahaya? Untuk mengetahui lebih lanjut, mari lihat ulasan berikut!

Apa itu mastitis payudara

Mastitis adalah keadaan di mana tisu payudara menjadi bengkak atau meradang secara tidak normal. Biasanya disebabkan oleh jangkitan pada saluran payudara. Keradangan menghasilkan kelembutan payudara, bengkak, kehangatan dan kemerahan.

Anda juga mungkin demam dan menggigil. Biasanya ini hanya menyerang satu payudara. Mastitis paling kerap menyerang wanita yang sedang menyusui (mastitis laktasi). Tetapi mastitis boleh berlaku pada wanita yang tidak menyusu dan pada lelaki.

Mastitis laktasi adalah perkara biasa semasa 6 bulan pertama penyusuan. Ini dapat membuatkan ibu baru merasa sangat letih. Malah membuatkan ibu berhenti menyusu. Sebenarnya, penyusuan susu ibu dapat membantu membersihkan jangkitan, dan penyusuan susu ibu tidak akan membahayakan bayi.

Semasa berlanjutan, mastitis dapat menyebabkan pembentukan abses payudara. Ini adalah koleksi nanah yang dilokalkan di dalam tisu payudara. Kes mastitis yang teruk boleh membawa maut sekiranya tidak dirawat.

Penyebab mastitis payudara

Terdapat dua sebab anda boleh menderita mastitis payudara, iaitu:

1. Susu yang tersumbat

Mastitis boleh berlaku sama ada dengan atau tanpa jangkitan. Sekiranya keradangan berlaku tanpa jangkitan, biasanya disebabkan oleh susu yang tersumbat. Penyumbatan susu adalah penumpukan susu di tisu payudara wanita yang menyusu.

Walau bagaimanapun, keradangan yang disebabkan oleh susu yang tersumbat biasanya berkembang menjadi radang dengan jangkitan. Ini kerana susu yang tersumbat menyediakan persekitaran di mana bakteria dapat tumbuh.

2. Bakteria

Mastitis yang disebabkan oleh jangkitan adalah bentuk yang paling biasa. Kadang kala, kerosakan pada kulit atau puting boleh berlaku. Bakteria, yang disebut Staphylococcus aureus, memasuki tisu payudara, menurut American Cancer Society.

Untuk melawan jangkitan, tubuh mengeluarkan sejumlah bahan kimia, yang menyebabkan keradangan.

Penyebab jangkitan lain termasuk mastitis kronik dan bentuk barah yang jarang disebut karsinoma radang.

Mastitis payudara kronik

Mastitis kronik berlaku pada wanita yang tidak menyusu. Pada wanita pascamenopause, jangkitan payudara mungkin berkaitan dengan keradangan kronik saluran di bawah puting.

Perubahan hormon dalam badan boleh menyebabkan saluran susu tersumbat dengan sel kulit mati.

Saluran tersumbat ini menyebabkan payudara lebih terbuka untuk jangkitan bakteria. Jangkitan cenderung tahan terhadap antibiotik. Selepas rawatan, mastitis kronik juga boleh kembali lagi.

Gejala mastitis payudara

Gejala awal mastitis dapat membuat anda merasa seolah-olah menghidap selesema. Anda mungkin mula menggigil dan jatuh sakit.

Terdapat beberapa gejala mastitis yang paling biasa dialami, seperti:

  • Bengkak atau pembesaran payudara.
  • Kemerahan.
  • Bengkak.
  • Sakit apabila disentuh.
  • Sensasi hangat di payudara.
  • Gatal pada tisu payudara.
  • Luka atau luka kecil pada puting atau pada kulit payudara.
  • Mempunyai pelepasan yang tidak normal dari puting susu.
  • Mengalami sakit payudara yang berterusan dan tidak dapat dijelaskan.
  • Jalur merah memanjang ke arah lengan atau dada,

Gejala lain adalah abses payudara, abses payudara boleh menyebabkan komplikasi mastitis.

Faktor risiko mastitis payudara

Ibu jika anda sihat, anda cenderung mendapat mastitis payudara kecil dan jarang berlaku. Namun, jika anda menghidap diabetes, penyakit kronik, AIDS, atau sistem kekebalan tubuh yang terganggu, anda mungkin lebih mudah terdedah.

Di samping itu, terdapat beberapa faktor risiko lain yang menjadikan anda lebih rentan, termasuk:

  • Puting sakit atau retak.
  • Gunakan hanya satu posisi untuk penyusuan. Menggunakan posisi yang berbeza membantu memastikan payudara anda betul-betul kering sehingga tidak ada penyumbatan susu.
  • Memakai coli yang terlalu ketat boleh menyekat susu.
  • Sebelum ini mengalami mastitis semasa menyusu.
  • Terlalu letih atau tertekan.
  • Asap.
  • Kekurangan pemakanan.
  • Mencucuk payudara.

Diagnosis mastitis payudara

Untuk diagnosis, doktor akan bertanya mengenai gejala anda dan memeriksa payudara untuk kesakitan. Doktor anda akan bertanya kepada anda bila gejala keradangan mula-mula dan betapa menyakitkannya.

Di samping itu, doktor akan bertanya sama ada anda sedang menyusu, dan jika anda sedang minum ubat. Selepas pemeriksaan fizikal, doktor anda mungkin dapat mengetahui sama ada anda menghidap mastitis.

Sekiranya anda menyusu dan ternyata anda mengalami jangkitan yang teruk, atau jika jangkitan tersebut tidak bertindak balas terhadap rawatan, maka doktor anda mungkin meminta sampel susu ibu. Sampel ini akan diuji untuk mengenal pasti bakteria penyebab jangkitan.

Ini akan membolehkan doktor anda memberi anda ubat yang terbaik, menurut artikel di American Family Physician. Kanser payudara yang meradang dapat meniru gejala mastitis.

Pemeriksaan dan ujian mastitis payudara

Terdapat beberapa pemeriksaan dan ujian yang dilakukan untuk mengesahkan diagnosis mastitis, seperti:

1. Ultrasound

Ujian ultrasound boleh dilakukan jika tidak jelas sama ada pembengkakan disebabkan oleh abses berisi cecair atau jisim padat seperti tumor.

2. Ultrasound

Boleh membantu membezakan antara mastitis dan abses sederhana atau dalam mendiagnosis abses jauh di payudara. Ujian tidak invasif ini membolehkan doktor anda secara langsung melihat abses dengan melakukan imbasan ultrasound ke atas payudara anda.

3. Mammogram atau biopsi payudara

Bagi anda yang menderita mastitis tetapi tidak menyusu atau tidak bekerja dengan ubat yang diberikan, mamogram atau biopsi payudara biasanya dilakukan. Ini adalah langkah pencegahan kerana jenis barah payudara yang jarang berlaku dapat menimbulkan gejala mastitis.

Komplikasi mastitis payudara

Mastitis yang tidak dirawat dengan betul atau disebabkan saluran yang tersumbat boleh menyebabkan pengumpulan nanah (abses) berkembang di payudara anda. Abses biasanya memerlukan saliran pembedahan.

Selain abses, komplikasi lain yang mungkin berlaku adalah jangkitan kulat. Rawatan jangkitan payudara dengan antibiotik boleh menyebabkan pertumbuhan ragi yang berlebihan di dalam badan.

Ini boleh menyebabkan puting merah serta membuatkan payudara terasa panas dan sakit. Anda juga boleh menemui tompok-tompok putih atau merah ini di mulut bayi.

Untuk mengelakkan komplikasi ini, berbincanglah dengan doktor anda sebaik sahaja anda mengalami tanda-tanda atau gejala mastitis.

Rawatan mastitis payudara

Rawatan untuk mastitis biasanya bermula dari antibiotik hingga prosedur pembedahan kecil. Beberapa rawatan biasa untuk mastitis termasuk:

1. Antibiotik

Antibiotik tertentu dapat membasmi jangkitan bakteria yang menyebabkan mastitis. Anda tidak boleh mengambil antibiotik yang tidak diresepkan oleh doktor anda. Antibiotik digunakan 10 hingga 14 hari seperti yang disyorkan oleh doktor.

Cephalexin (Keflex) dan dicloxacillin (Dycill) adalah dua antibiotik yang paling kerap dipilih.

Biasanya anda akan merasakan keluhan bertambah baik dalam 2 atau 3 hari selepas rawatan. Walaupun anda merasa lebih baik, anda masih perlu mengambil antibiotik agar bakteria tidak kembali dan anda mengalami ketahanan terhadap antibiotik.

Sekiranya jangkitan semakin teruk walaupun mengambil antibiotik, atau anda mengalami abses dalam yang memerlukan pembedahan. Anda mungkin perlu dimasukkan ke hospital dan diberi antibiotik IV.

2. Ibuprofen

Ibuprofen adalah ubat bebas yang boleh digunakan untuk mengurangkan kesakitan, demam, dan bengkak yang berkaitan dengan mastitis.

3. Acetaminophen

Acetaminophen juga dapat digunakan untuk mengurangkan rasa sakit dan demam.

Doktor anda juga boleh mengesyorkan agar anda menjalani prosedur pembedahan yang disebut insisi dan saliran. Semasa prosedur ini, doktor akan membuat sayatan kecil untuk membantu menguras abses yang terbentuk akibat jangkitan.

Mastitis payudara pesakit luar

Selain mengambil beberapa ubat, untuk membantu rawatan, ada yang mencuba yang berikut:

1. Penyusuan yang kerap

Jangan berhenti menyusu dari payudara yang sakit, walaupun ia akan menyakitkan. Walaupun anda menggunakan antibiotik, anda masih boleh menyusu.

Pengosongan payudara yang kerap mencegah pembengkakan dan saluran tersumbat yang boleh membuat mastitis bertambah teruk.

Sekiranya perlu, gunakan pam payudara untuk menghilangkan tekanan dan kosongkan payudara sepenuhnya.

Walau bagaimanapun, penyusuan susu ibu harus dielakkan pada payudara yang dijangkiti ketika terdapat abses.

2. Kompres air suam atau sejuk

Kompres panas yang digunakan sebelum dan selepas penyusuan sering kali dapat melegakan. Mandi suam juga boleh digunakan.

Sekiranya panas tidak berkesan, anda juga boleh menggunakan pek ais selepas menyusu untuk memberi keselesaan dan kelegaan.

Elakkan menggunakan pek ais sebelum menyusu kerana ia dapat melambatkan aliran susu.

Lakukan kompres ini selama 15 minit, 4 kali sehari.

3. Minum banyak air dan dapatkan nutrien yang mencukupi

Kekeringan dan pemakanan yang buruk dapat mengurangkan bekalan susu anda dan membuat anda merasa lebih teruk. Minum banyak air sekurang-kurangnya 10 gelas sehari. Makan makanan seimbang dan tambahkan 500 kalori tambahan sehari semasa menyusu.

4. Rehat

Rehat ketika anda menghidap mastitis adalah sangat penting. Kekal tidur sepanjang hari jika anda boleh, semasa tidur, cuba angkat kaki.

Supaya anda dapat merasa nyaman ketika beristirahat, seboleh mungkin dapatkan keperluan anda dekat dengan tempat tidur, seperti minum dan makanan. Oleh itu, apabila anda memerlukannya, anda tidak perlu bangun dari tempat tidur.

Pencegahan mastitis payudara

Mastitis payudara ibu dapat dicegah, dengan menggunakan teknik penyusuan yang betul. Beberapa teknik asas penyusuan untuk menurunkan risiko terkena mastitis:

  • Bayi harus dilekatkan pada puting dengan mulutnya terbuka lebar.
  • Biarkan bayi anda mengosongkan satu payudara sebelum beralih ke payudara yang lain.
  • Tukar kedudukan bayi anda dari satu sisi payudara semasa menyusu ke sebelah untuk membantu mengosongkan semua bahagian payudara.
  • Jangan memakai bra atau pembalut payudara yang sesuai yang menyebabkan puting anda menjadi lembap setelah menyusui.
  • Beritahu doktor atau perunding penyusuan anda jika anda mengalami sakit puting semasa menyusu.
  • Urut perlahan-lahan payudara dengan mengusap puting semasa bayi anda menyusu.
  • Berehatlah ketika menyusu untuk membantu aliran susu anda.
  • Rehat seboleh mungkin.

Sekiranya anda menghidap mastitis, susu ibu anda mungkin terasa masin. Ini tidak akan membahayakan bayi anda, tetapi boleh menyebabkan dia menolak payudara.

Apabila anda merasakan benjolan yang mencurigakan, sama ada anda menyusu atau tidak.

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!