Kesihatan

Hari Talasemia Sedunia: Ini adalah data mengenai pesakit di Indonesia dan penanganannya secara nasional

Talasemia masih merupakan penyakit yang sering dialami oleh masyarakat Indonesia kerana kurangnya kesedaran dan pengetahuan. Harap maklum, talasemia tidak menular tetapi merupakan penyakit keturunan.

Sebilangan penghidap boleh mengalami gejala ringan hingga teruk dan mengancam nyawa. Nah, untuk mengetahui lebih lanjut mengenai talasemia, mari lihat penjelasan berikut.

Baca juga: Mengesan Penyakit Lidah, Bermula dari Perubahan Warna hingga Tekstur

Apa itu talasemia?

Dilaporkan dari Berita Perubatan Hari IniTalasemia adalah gangguan darah yang diwarisi yang mempengaruhi kemampuan tubuh untuk menghasilkan hemoglobin dan sel darah merah. Orang dengan talasemia akan mempunyai sel darah merah terlalu sedikit dan hemoglobin terlalu sedikit.

Terdapat tiga jenis talasemia utama dengan empat subtipe, iaitu talasemia beta yang merangkumi subtipe utama dan intermedia, talasemia alfa yang merangkumi subtipe hemoglobin D dan hydrops fetalis, dan talasemia minor.

Beberapa gejala talasemia yang paling biasa termasuk kecacatan tulang, terutama wajah, air kencing gelap, pertumbuhan dan perkembangan yang tertunda, keletihan berlebihan, dan penyakit kuning.

Tidak semua orang mengalami gejala yang ketara, tetapi biasanya cenderung muncul pada masa kanak-kanak atau remaja. Oleh itu, gejala talasemia tidak muncul sehingga usia 6 bulan pada kebanyakan bayi dengan talasemia.

Mengemas kini statistik terkini mengenai kes talasemia di Indonesia

Indonesia adalah negara dengan prevalensi talasemia mencapai sekitar 3,8 persen dari keseluruhan populasi. Dikutip dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, berdasarkan data dari Yayasan Talasemia Indonesia, terjadi peningkatan kes yang terus-menerus dari tahun 2012 hingga 2018.

Saat ini, ada lebih dari 10.531 pasien talasemia di Indonesia, di mana diperkirakan sekitar 2.500 bayi dilahirkan dengan kondisi setiap tahun. Sementara itu, juga diketahui bahwa provinsi Jawa Barat adalah daerah dengan prevalensi talasemia tertinggi di Indonesia.

Dari data dari Persatuan Orang Tua Orang dengan Talasemia Indonesia atau POPTI Jawa Barat pada tahun 2018, terdapat sekitar 3.636 orang dengan talasemia berat di Indonesia.

Jumlah ini cukup tinggi jika dibandingkan dengan wilayah lain dan dijangka terus meningkat sekiranya pencegahan awal tidak dilakukan.

Nasional menangani masalah talasemia

Rawatan talasemia berterusan mungkin diperlukan bergantung pada jenisnya. Harap maklum, talasemia adalah penyakit keturunan sehingga tidak ada pencegahan yang dapat dilakukan.

Salah satu rawatan nasional yang dapat diberikan kepada pesakit talasemia adalah pemberian transfusi darah. Di samping itu, doktor juga akan melakukan pemindahan sumsum tulang, menyediakan ubat-ubatan, dan makanan tambahan.

Doktor biasanya menyuruh orang yang menghidap talasemia untuk tidak mengambil vitamin atau makanan tambahan yang mengandungi zat besi, terutama jika pemindahan darah telah diberikan.

Ini kerana, zat besi tambahan dari vitamin dan perjalanan darah dapat terkumpul di dalam tisu sehingga boleh membawa maut. Sekiranya anda menerima perjalanan darah, anda mungkin memerlukan terapi khelasi.

Terapi ini melibatkan suntikan bahan kimia yang mengikat besi dan logam berat lain yang dapat membantu mengeluarkan zat besi tambahan dari badan.

Apa yang perlu dilakukan untuk mengurangkan kes talasemia

Meningkatkan kesedaran dan menyebarkan kesedaran di kalangan masyarakat Indonesia tentang talasemia adalah salah satu cara yang dapat dilakukan untuk mengurangkan kes. Beberapa perkara lain yang perlu dilakukan untuk membantu mengurangkan kes talasemia, iaitu:

Lakukan pengesanan awal

Pengesanan awal talasemia sangat penting untuk mengetahui sama ada status seseorang adalah pembawa atau tidak. Ini perlu kerana pembawa sifat talasemia benar-benar tidak simptomatik.

Periksa diri anda

Sebaiknya, sebelum berkahwin atau mempunyai anak, anda perlu mengetahui sejarah keluarga anda.

Lakukan juga ujian darah untuk mengetahui sama ada terdapat pembawa ciri-ciri talasemia seawal mungkin. Pemeriksaan ini juga bertujuan untuk mengelakkan perkahwinan sesama pengangkut.

Baca juga: Pertolongan Cemas Ketika Tubuh Secara Tidak sengaja Mengandungi Toksin

Pastikan untuk memeriksa kesihatan dan keluarga anda secara berkala melalui Good Doctor 24/7. Jaga kesihatan anda dan keluarga anda dengan berunding secara berkala dengan rakan doktor kami. Muat turun aplikasi Doktor Baik sekarang, klik pautan ini, OK!