Kesihatan

Ciri-ciri Kanser Serviks yang Perlu Anda Ketahui

Adakah anda sudah mengetahui ciri-ciri barah serviks? Bagi wanita yang tidak mengetahuinya, nampaknya anda perlu mengetahui ciri-cirinya.

Alasannya adalah menurut Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, barah serviks atau barah serviks adalah salah satu barah yang paling umum terjadi pada wanita Indonesia, selain dari barah payudara.

Bagi anda yang tidak tahu dan ingin tahu, berikut adalah penjelasan mengenai kanser serviks dan ciri-cirinya.

Apa itu barah serviks?

Kanser serviks adalah sejenis barah yang terjadi pada sel-sel serviks, yang merupakan bahagian bawah rahim yang menghubungkan ke faraj. Banyak kes barah serviks berlaku kerana human papillomavirus (HPV). Walaupun terdapat beberapa faktor penyumbang lain.

Apakah simptom barah serviks?

Pada peringkat awal, selalunya tidak terdapat tanda-tanda atau gejala barah serviks. Ramai wanita tidak menyedari bahawa mereka mempunyai penyakit ini kerana gejala tidak muncul hingga tahap lanjut.

Apabila ciri-ciri kanser serviks muncul, biasanya dianggap masalah normal atau dianggap sebagai masalah hormon. Ada juga yang berpendapat bahawa ciri-ciri ini adalah gejala jangkitan saluran kencing.

Berikut adalah ciri-ciri barah serviks yang perlu diperhatikan.

Pendarahan luar biasa dari faraj

Ciri-ciri ini adalah yang paling umum di kalangan penghidap barah serviks. Keputihan ini biasanya berlaku pada waktu haid.

Kadang-kadang darah juga keluar selepas hubungan seksual. Atau darah keluar semasa hubungan seksual.

Selain itu, darah juga boleh keluar pada wanita yang mengalami menopaus. Sekiranya ini berlaku, berjumpa dengan segera agar pemeriksaan lebih lanjut dapat dilakukan.

keputihan

Keputihan sering terjadi pada wanita dan dianggap normal. Tetapi ada beberapa yang dapat menunjukkan jangkitan atau penanda penyakit lain di dalam badan.

Warna dan bentuk keputihan boleh menjadi petunjuk sama ada keputihan itu berbahaya atau tidak.

Pada wanita dengan barah serviks, keputihan biasanya berwarna coklat, berair, berbau busuk dan kadang-kadang terdapat darah di keputihan.

Perlu diingat bahawa tidak semua keputihan adalah tanda barah serviks. Kerana keputihan boleh berlaku disebabkan oleh sebab lain. Atau mungkin hanya keputihan yang normal.

Kerana pada dasarnya keputihan adalah cara tubuh membersihkan dan melindungi vagina.

Kesakitan pelvis pada wanita

Ciri-ciri ini juga terdapat pada gejala jangkitan saluran kencing. Itulah sebabnya mengapa banyak orang salah menafsirkan sakit pelvis.

Walau bagaimanapun, jika anda mengalami sakit pelvis disertai dengan pendarahan faraj yang tidak normal atau disertai dengan keputihan coklat dan bau yang tidak menyenangkan, anda harus berhati-hati dengan kanser serviks.

Pada orang yang menderita barah serviks, sakit panggul juga dirasakan semasa hubungan seksual. Yang pasti, anda perlu memeriksanya oleh doktor.

Ciri-ciri lain dari kanser serviks

Beberapa ciri lain yang juga sering dijumpai termasuk masalah dengan kekerapan membuang air kecil dan kesakitan ketika membuang air kecil.

Tanda atau gejala lain mungkin termasuk pembengkakan pada salah satu atau kedua kaki dan penurunan berat badan.

Gejala barah serviks lanjut

Sekiranya barah telah merebak ke tisu atau organ sekitarnya, ia boleh mencetuskan rangkaian gejala lain. Beberapa gejala yang mungkin muncul termasuk:

  • Sakit di bahagian sisi atau belakang yang berkaitan dengan keadaan buah pinggang.
  • Sembelit.
  • Kehilangan kawalan pundi kencing.
  • Kehilangan kawalan usus.
  • Terdapat darah di dalam air kencing.
  • Pendarahan faraj yang teruk.

Cara menentukan ciri-ciri barah serviks

Untuk memastikan seseorang menghidap barah serviks, sekurang-kurangnya ada tiga tahap yang perlu dilakukan, iaitu:

PAP smear

Pap smear adalah prosedur pemeriksaan untuk menguji keberadaan sel prakanker atau barah di serviks.

Caranya adalah dengan mengambil sel dari serviks menggunakan sejenis sikat lembut. Kemudian doktor akan memeriksa sel dengan mikroskop.

Prosedur ini tidak menyakitkan tetapi anda akan merasa tidak selesa semasa proses pengambilan sampel sel.

Kolposkopi

Sekiranya hasil Pap smear menunjukkan gejala yang tidak biasa atau tidak normal, doktor akan mengesyorkan kolposkopi.

Prosedur susulan ini adalah pemeriksaan serviks, vagina dan vulva dengan alat yang disebut kolposkop.

Kolposkop adalah mikroskop besar dengan cahaya yang membolehkan doktor melihat dengan lebih jelas serviks dan tisu sekitarnya.

Biopsi

Sekiranya hasil kolposkopi menunjukkan kecurigaan terhadap barah, pesakit akan diminta melakukan biopsi.

Biopsi adalah pengambilan sampel tisu. Prosesnya dilakukan dengan membuka serviks yang disebut endocervical curettage (ECG) dan kemudian akan diperiksa lebih lanjut oleh sepasukan ahli patologi.

Selepas ketiga-tiga tahap ini hanya dapat dipastikan seseorang menghidap barah serviks atau tidak.

Di Indonesia, pemeriksaan awal kanser serviks dapat dilakukan dengan kaedah alternatif yang dikenal sebagai ujian pemeriksaan visual asid asetik atau IVA.

Prosedurnya adalah dalam bentuk pemberian 3-5% asid asetik ke kawasan serviks yang disyaki tidak normal.

Kawasan yang terbukti tidak normal akan berubah warna dengan sempadan yang tegas menjadi putih. Ini menunjukkan bahawa serviks mungkin mempunyai lesi prakanker.

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!