Kesihatan

Hiperventilasi Membuat Sesak Nafas, Mengenal Gejala, Punca & Cara Mengatasinya

Adakah anda pernah melihat atau benar-benar mengalami pernafasan yang cepat? Keadaan ini boleh berlaku sebagai tindak balas panik terhadap ketakutan, tekanan, atau fobia. Bagi sesetengah orang keadaan ini berlaku sebagai tindak balas terhadap keadaan emosi, seperti kemurungan, kegelisahan, atau kemarahan.

Apabila pernafasan terasa cepat dan dalam, badan cenderung mengalami sesak nafas. Keadaan ini dipanggil hiperventilasi. Ayuh, ketahui lebih lanjut mengenai gejala, sebab dan cara menangani hiperventilasi.

Apa itu hiperventilasi?

Hiperventilasi atau bernafas berlebihan adalah keadaan di mana anda mula bernafas lebih cepat. Apabila hiperventilasi berlaku, seseorang akan menghembus nafas lebih banyak daripada menghirup.

Ini menyebabkan tahap rendah karbon dioksida dalam badan. Kesannya adalah penyempitan saluran darah yang membekalkan darah ke otak. Penurunan bekalan darah ke otak menyebabkan pening dan kesemutan di jari.

Hiperventilasi paling kerap berlaku pada orang berumur 15 hingga 55 tahun. Kumpulan wanita juga didapati mengalaminya lebih kerap daripada lelaki. Terutama semasa anda hamil.

Baca juga: Jangan Panik, Inilah Cara Yang Betul Untuk Mengatasi Nafas Sesak Semasa Mengandung

Gejala hiperventilasi

Hyperventilation adalah keadaan yang serius. Gejala boleh berlangsung 20-30 minit. Gejala hiperventilasi boleh berbeza-beza, tetapi gejala serius termasuk:

  • Susah bernafas
  • Demam
  • Degupan jantung
  • Vertigo
  • Cemas, gugup atau tegang
  • Rasa pening atau pengsan
  • Sakit atau sesak di dada
  • Kerap menguap
  • Mati rasa atau kesemutan di tangan atau kaki
  • Berdarah.

Sebagai tambahan kepada gejala ini, beberapa gejala lain juga mungkin timbul, seperti:

  • Sakit kepala
  • Kembung
  • Berpeluh
  • Penglihatan kabur atau menyempit (penglihatan terowong)
  • Kehilangan kesedaran (pengsan).

Sekiranya anda atau saudara terdekat mengalami gejala yang dinyatakan di atas, berbincanglah dengan doktor anda. Keadaan ini mungkin berkaitan dengan sindrom hiperventilasi yang serupa dengan gangguan panik dan sering disalah anggap sebagai asma.

Punca hiperventilasi

Hiperventilasi boleh disebabkan oleh banyak faktor. Namun, secara umum, hiperventilasi paling sering disebabkan oleh keadaan seperti kegelisahan, panik, kegelisahan, atau tekanan dalam bentuk: serangan panik.

Terdapat juga sebab lain yang boleh menyebabkan hiperventilasi, termasuk:

  • Berdarah
  • Penggunaan perangsang
  • Pengambilan dadah berlebihan
  • Kehamilan
  • Jangkitan paru paru
  • Ketoasidosis diabetes (komplikasi gula darah tinggi pada orang dengan diabetes jenis 1)
  • Kecederaan kepala
  • Terletak di kawasan tanah tinggi.

Baca juga: Bosan mengambil ubat, ini adalah cara semula jadi untuk mengatasi sesak nafas

Cara mengatasi hiperventilasi

Semasa mengalaminya, langkah pertama yang perlu dilakukan adalah tetap tenang. Kemudian, untuk mengatasi hiperventilasi lakukan perkara berikut:

  • Bernafas dengan bibir yang dikerutkan
  • Kemudian cuba bernafas perlahan-lahan ke dalam beg kertas atau tangan yang cawan
  • Cuba bernafas melalui perut anda (diafragma)
  • Tahan nafas anda selama 10 hingga 15 saat pada satu masa.

Matlamat rawatan hiperventilasi adalah untuk meningkatkan tahap karbon dioksida dalam darah. Hiperventilasi juga dapat diatasi dengan beberapa cara lain, seperti:

Sukan

Latihan fizikal atau senaman yang kerap seperti berjalan cepat atau berjoging, sambil menghirup dan menghembus nafas melalui hidung membantu mengatasi hiperventilasi.

Kurangkan tekanan

Tekanan dan kebimbangan sering dikaitkan dengan hiperventilasi. Untuk itu, berjumpa dengan profesional yang akan membantu anda mengatasi tekanan dan belajar teknik pernafasan.

Terapi akupunktur

Akupunktur dilakukan dengan meletakkan jarum nipis ke kawasan tertentu badan. Melalui kajian, rawatan akupunktur diketahui dapat membantu mengurangkan kegelisahan dan keparahan hiperventilasi.

Mengambil ubat

Dalam beberapa keadaan hiperventilasi yang teruk, ubat mungkin disyorkan oleh doktor. Contoh ubat untuk hiperventilasi termasuk:

  • Alprazolam (Xanax)
  • Doxepin
  • Paroxetine (Paxil).

Perlu diingat, hiperventilasi dapat diatasi dengan tetap tenang. Kata-kata yang menenangkan dari yang terdekat dengan anda seperti "anda akan baik-baik saja" juga sangat membantu ketika disampaikan dengan nada yang lembut.

Sekiranya kaedah bernafas tidak berfungsi dalam beberapa minit, segera dapatkan rawatan perubatan atau segera ke bahagian kecemasan.

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui perkhidmatan Good Doctor 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!