Kesihatan

Intoleransi Laktosa: Ketahui Punca dan Gejala

Selain alergi, intoleransi laktosa adalah salah satu masalah kesihatan yang boleh disebabkan oleh pengambilan susu. Menurut sebuah penerbitan di Pusat Maklumat Nasional Bioteknologi, keadaan itu mempengaruhi sekitar 75 peratus daripada jumlah penduduk dunia hari ini.

Jadi, seperti apa intoleransi laktosa? Apakah gejala yang boleh muncul? Ayuh, cari jawapannya dengan ulasan berikut!

Baca juga: Harus Tahu, Inilah Perbezaan Antara Alergi Susu dan Intoleransi Laktosa!

Apakah intoleransi laktosa?

Toleransi laktosa atau intoleransi laktosa adalah gangguan pencernaan yang disebabkan oleh ketidakupayaan tubuh untuk mencerna laktosa, karbohidrat utama dalam produk tenusu.

Orang dengan intoleransi laktosa tidak menghasilkan cukup enzim laktase yang diperlukan untuk mencerna laktosa.

Enzim laktase, yang dihasilkan oleh usus kecil, diperlukan untuk mengubah laktosa menjadi dua jenis gula (glukosa dan galaktosa) sehingga dapat diserap ke dalam aliran darah dan diubah menjadi tenaga.

Tanpa laktase yang mencukupi, laktosa bergerak melalui usus yang tidak dicerna dengan betul, menyebabkan beberapa gejala.

Jenis dan penyebab intoleransi laktosa

Petikan dari garis kesihatan, Intoleransi laktosa terbahagi kepada dua, mengikut penyebabnya, iaitu:

  • Intoleransi laktosa primer, disebabkan oleh penurunan pengeluaran enzim laktase, dipengaruhi oleh faktor genetik atau usia
  • intoleransi laktosa sekunder, dicetuskan oleh penyakit tertentu seperti gangguan pencernaan atau lebih teruk seperti penyakit seliak. Keradangan di dinding usus dapat menyebabkan penurunan sementara dalam pengeluaran laktase

Gejala intoleransi laktosa

Gejala yang paling biasa intoleransi laktosa adalah kemunculan masalah pencernaan, seperti kembung, kekejangan perut, cirit-birit, dan kembung (kelebihan gas). Sebilangan orang juga mungkin mengalami loya, muntah, sakit di bahagian bawah perut, dan sembelit.

Cirit-birit adalah gejala yang paling biasa, kerana laktosa tidak dicerna dengan baik di usus kecil. Akibatnya, air memasuki saluran pencernaan. Setelah mencapai usus besar, laktosa diproses semula oleh bakteria, membentuk asid lemak dan gas, inilah yang menyebabkan perut kembung dan sakit.

Gejala di atas boleh kelihatan berbeza. Keparahannya bergantung pada berapa banyak laktosa yang anda makan dan apa yang boleh ditoleransi oleh badan anda.

Senarai makanan yang mengandungi laktosa

Susu adalah produk utama yang mengandungi laktosa. Walaupun mempunyai banyak nutrien penting, orang yang menghidapnya intoleransi laktosa Sebaiknya hadkan atau hindari penggunaan sepenuhnya.

Berikut adalah senarai makanan yang mengandungi laktosa:

  • Susu lembu (semua jenis)
  • Susu kambing
  • Keju (termasuk keras atau lembut)
  • Ais krim
  • Yogurt
  • Mentega

Selain senarai di atas, terdapat beberapa makanan lain yang mungkin dibuat dari bahan yang juga mengandungi laktosa, iaitu:

  • Biskut dan pastri
  • Coklat
  • Gula-gula dan gula-gula
  • Roti dan barang bakar
  • Bijirin
  • Kerepek kentang

Bagaimana mengatasinya?

Kaedah terbaik untuk mengurangkan risiko menghidap gejala intoleransi laktosa adalah untuk mengelakkan semua produk tenusu. Tetapi, jika anda tidak mahu berhenti makan beberapa makanan di atas, ada beberapa petua yang dapat membantu, iaitu:

1. Tambahan Enzim

Makanan tambahan enzim laktase dapat membantu mengoptimumkan proses pencernaan terhadap laktosa. Namun, menurut satu kajian, keberkesanannya mungkin berbeza bagi sesetengah orang.

2. Biasakan penggunaan laktosa

Sekiranya badan tidak dapat mencernanya dengan betul pada mulanya, pemberian laktosa secara berkala dapat membantunya menyesuaikan diri.

Menurut satu kajian, sembilan orang yang mempunyai intoleransi laktosa mengalami peningkatan tiga kali ganda dalam pengeluaran laktase setelah 16 hari memakan laktosa.

3. Probiotik dan prebiotik

Probiotik adalah mikroorganisma atau bakteria yang diperlukan badan (usus) untuk membantu mengoptimumkan fungsi pencernaan. Sementara prebiotik adalah jenis serat yang dapat menjadi makanan bagi bakteria ini.

Berdasarkan kajian sejumlah saintis di Universiti Minnesota, Kedua-dua probiotik dan prebiotik telah terbukti dapat mengurangkan gejala intoleransi laktosa.

Sumber kalsium bukan tenusu

Susu dipilih oleh banyak orang kerana kandungan kalsiumnya yang tinggi. Dengan mengehadkan penggunaannya, ini bermakna anda tidak akan mendapat nutrien ini dari susu. Tidak perlu risau, terdapat beberapa sumber kalsium bukan tenusu yang boleh anda gunakan, iaitu:

  • Jus buah-buahan
  • Susu berasaskan tumbuhan (badam dan soya)
  • Ikan tulang seperti sardin dan ikan bilis
  • Tahu dan tempe
  • Sayuran hijau seperti brokoli dan kangkung

Nah, itu adalah tinjauan lengkap mengenai intoleransi laktosa yang perlu anda ketahui. Kaedah terbaik untuk mengurangkan risiko gejala adalah dengan mengelakkan produk tenusu sepenuhnya. Tetapi, jangan lupa untuk mengonsumsi sumber kalsium yang lain agar pengambilan nutrisi masih dipenuhi, OK!

Rujuk masalah kesihatan dan keluarga anda melalui Good Doctor dalam perkhidmatan 24/7. Rakan doktor kami bersedia memberikan penyelesaian. Ayuh, muat turun aplikasi Doktor Baik di sini!