Kesihatan

Sakit yang kerap Semasa buang air besar? Anda Boleh Terkena Penyakit Fistula Anal

Mungkin anda jarang mendengar mengenai penyakit ini. Fistula dubur adalah keadaan di mana laluan antara dubur dan kulit menjadi dijangkiti. Agar tidak terlambat untuk mengetahui, mari kita mengenali penyakit ini dengan lebih mendalam!

Baca Juga: Senarai Penyakit Sistem Pencernaan Manusia yang Berpengalaman, Mari Lihat Ulasan!

Definisi fistula dubur

Pada dasarnya, fistula dubur adalah terowong kecil yang terbentuk di antara kulit dan otot-otot dubur.

Lubang ini terbentuk kerana jangkitan yang berlaku di kawasan berhampiran dubur yang menyebabkan pengumpulan nanah. Sekiranya nanah hilang, ia akan membentuk saluran kecil.

Penyakit fistula dubur. Foto: wikipedia.org

Fistula dubur biasanya mempunyai bentuk yang sederhana dan boleh menjadi kompleks atau bercabang. Semasa membuang air besar, fistula dubur ini dapat mengeluarkan darah, nanah, atau najis.

Keadaan ini boleh menyebabkan kesakitan dan ketidakselesaan semasa dan selepas buang air besar.

Penyakit fistula dubur biasanya lebih kerap berlaku pada lelaki berbanding wanita. Biasanya kes ini berlaku pada usia 20 tahun hingga 40 tahun. Walau bagaimanapun, ia juga boleh berlaku pada bayi dan anak-anak, kerana kelainan kongenital atau kecacatan kongenital.

Gejala fistula dubur

Adapun beberapa gejala yang boleh disebabkan oleh penyakit fistula dubur, antara lain, seperti:

  • Kesukaran mengawal pergerakan usus.
  • Terdapat bau busuk dari sekitar dubur.
  • Sekiranya anda mengalami pergerakan usus terdapat nanah atau darah.
  • Suka merasakan kesakitan yang berterusan dan terasa berdenyut yang biasanya dirasakan ketika duduk, bergerak, buang air besar, atau batuk.
  • Terdapat kerengsaan kulit di sekitar dubur.
  • Kemunculan kemerahan dan pembengkakan di kawasan dubur, terdapat nanah, atau demam.
  • Demam, menggigil, dan berasa letih.
  • Gatal di saluran dubur dan fistula.
  • Pembentukan lubang pada kulit dan penampilan cecair atau najis dari lubang.
  • Sembelit atau sembelit atau juga sakit yang berkaitan dengan pergerakan usus.

Tidak semua orang mengalami simptom yang sama. Tetapi ada juga yang mengalami semua gejala dan ada juga yang mengalami beberapa gejala.

Biasanya rasa sakit akan terus meningkat ketika anda membuang air besar, duduk, atau ketika anda banyak bergerak. Sekiranya anda merasakan simptom seperti di atas, segera hubungi doktor anda untuk tindakan selanjutnya.

Punca fistula dubur

Pada dasarnya penyebab utama fistula dubur adalah pembentukan abses di sekitar dubur. Di mana pada mulanya, keadaan ini berlaku apabila kelenjar di sekitar dubur tersumbat.

Lama kelamaan, pengumpulan nanah di abses dubur akan menekan kawasan di sekelilingnya dan mencari jalan keluar. Akibatnya, saluran terbentuk dari abses ke dubur atau rektum yang disebut fistula.

Tetapi ada juga penyebab lain yang menyebabkan penyakit ini timbul, termasuk:

  • Tuberkulosis atau jangkitan HIV.
  • Komplikasi pembedahan berhampiran dubur.
  • Penyakit Crohn atau keradangan gastrousus.
  • Hidradenitis suppurativaatau abses dan tisu parut adalah keadaan kulit kronik yang menyebabkan benjolan seperti jerawat muncul di bahagian badan.
  • Kemunculan diverticulitis adalah keradangan diverticula, yang merupakan kantung kecil di saluran pencernaan.
  • Trauma atau komplikasi dari pembedahan berhampiran dubur.
  • Kanser dubur dan usus besar.

Diagnosis penyakit fistula dubur

Secara umum, pada tahap awal, doktor biasanya akan melakukan wawancara mengenai keluhan yang dialami, kemudian melakukan pemeriksaan fizikal, terutama di daerah sekitar dubur.

Kemudian doktor akan memasukkan jari ke dalam dubur dan mencari bukaan fistula pada kulit. Selepas itu, doktor akan menentukan seberapa dalam saluran itu dan ke mana arahnya.

Sekiranya fistula tidak kelihatan di permukaan kulit, doktor biasanya akan melakukan beberapa langkah dan ujian tambahan, termasuk:

  • Anoskopi adalah pemeriksaan menggunakan sejenis kamera untuk melihat keadaan di dubur dan rektum.
  • Pengimejan resonans ultrabunyi atau magnetik (MRI) untuk melihat arah dan kedalaman terowong.
  • Fistula probe, yang merupakan pemeriksaan dengan alat dan pewarna khas, untuk menentukan lokasi saluran fistula dan abses.
  • Kolonoskopi adalah pemeriksaan yang menggunakan sejenis kamera untuk melihat keadaan usus besar. Alat ini dimasukkan melalui dubur. Ia biasanya dilakukan jika penyebabnya adalah penyakit Crohn, barah rektum dan dubur, atau diverticulitis.

Rawatan penyakit fistula dubur

Secara amnya, rawatan ini dilakukan untuk menguras nanah dan mengeluarkan fistula sambil melindungi otot sfingter dubur (otot yang mengawal pembukaan dan penutupan dubur).

Rawatan fistula dubur juga harus dilakukan tidak lama kerana boleh menyebabkan masalah lain yang lebih membawa maut seperti barah tulang, barah di saluran dubur dan sebagainya.

Dalam kebanyakan kes, penyakit fistula dubur dirawat dengan pembedahan. Beberapa jenis pembedahan yang boleh dilakukan untuk merawat penyakit fistula dubur termasuk:

Fistulotomi

Fistulotomi untuk merawat fistula dubur. Foto: springer.com

Ini adalah prosedur yang paling biasa dilakukan kerana penawar fistula adalah fistulotomi.

Prosedur pembedahan ini memerlukan pemotongan sepanjang fistula untuk membuka fistula. Prosedur ini disyorkan untuk fistula yang tidak banyak melintasi otot sfinkter.

Teknik Seton

Prosedur ini adalah pemasangan bahan seperti benang (seton) yang akan dimasukkan melalui bukaan fistula untuk membentuk simpulan sehingga saluran fistula melebar dan nanah dari abses dapat keluar.

Biasanya tahap sesak benang akan disesuaikan oleh doktor untuk menutup saluran fistula semasa tempoh pemulihan. Apabila saluran ditutup, utas akan dikeluarkan. Secara amnya, benang seton dipasang selama 6 minggu.

Pemasangan flap lanjutan

Prosedur ini biasanya dilakukan ketika fistula kompleks atau terdapat risiko inkontinensia yang tinggi. Flap adalah kepingan tisu yang dipindahkan dari rektum ke kulit di sekitar dubur.

Semasa pembedahan, saluran fistula dikeluarkan dan dipasang kembali ke lokasi di mana fistula dibuka. Pembedahan berkesan dalam 70% kes kerana ia rumit.

Penyumbatan fistula

Prosedur ini biasanya dilakukan setelah nanah dikeringkan. Dalam prosedur ini, saluran fistula akan dipasang dengan bahan khas yang dapat diserap oleh badan, hingga akhirnya menutup fistula.

Gam Fibrin

Prosedur ini adalah pilihan rawatan bukan pembedahan. Anda melakukan ini dengan menyuntikkan gam ke fistula untuk merekatkan saluran. Prosedur ini agak mudah, selamat dan paling tidak menyakitkan, tetapi hasil jangka panjang untuk kaedah ini tidak baik.

Palam bioprostetik

Palam berbentuk kerucut ini yang terbuat dari tisu manusia digunakan untuk menyekat pembukaan fistula.

Prosedur ini tidak menutup fistula sepenuhnya sehingga boleh terus mengalir. Tisu baru biasanya tumbuh di sekitar palam untuk menyembuhkan fistula.

Biasanya selepas pembedahan, kebanyakan pesakit akan diberi ubat untuk menghilangkan rasa sakit.

Antibiotik biasanya diberikan kepada beberapa orang, termasuk pasien fistula yang menderita diabetes mellitus (diabetes) atau yang mengalami penurunan sistem kekebalan tubuh.

Pesakit boleh pulang pada hari yang sama selepas pembedahan tetapi ada juga yang memerlukan tinggal di hospital yang lebih lama sekiranya pembedahannya agak rumit. Pesakit biasanya menggunakan pembalut luka sehingga luka pembedahan sembuh sepenuhnya.

Penjagaan selepas operasi

Secara umum, penyembuhan penyakit ini memakan masa lebih kurang 6 minggu. Dalam beberapa minggu pertama, bekas luka mungkin mengalir darah dan cairan, jadi ada baiknya menggunakan alas atau tuala kecil di seluar dalam anda untuk menahan cairan tubuh masuk.

Terdapat beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mempercepat proses penyembuhan, termasuk:

  • Rendam dalam air suam 3-4 kali sehari.
  • Memakai pembalut di kawasan dubur semasa penyembuhan luka.
  • Tingkatkan makanan yang kaya serat dan minum air untuk mengelakkan sembelit.
  • Ambil julap untuk melembutkan najis jika diperlukan.

Pencegahan fistula dubur

Untuk mengelakkan penyakit fistula dubur, terdapat beberapa cara yang boleh dilakukan untuk mencegahnya, termasuk:

  • Harus sentiasa menjaga kebersihan alat kelamin, dubur, dan kawasan di sekitarnya.
  • Laksanakan diet yang sihat dan seimbang, dan minum air dalam jumlah yang mencukupi.
  • Mengonsumsi jumlah serat yang mencukupi dan 1,5-2 liter air sehari adalah baik untuk mencegah sembelit dan menjaga najis agar tetap lembut.
  • Langkah ini juga akan mencegah terjadinya luka di dubur. Ini secara tidak langsung akan menghalang pembentukan fistula.
  • Jangan menukar pasangan dalam hubungan seks.
  • Ambil ubat secara berkala dan berjumpa doktor jika anda mempunyai penyakit yang boleh meningkatkan risiko fistula.
  • Sekiranya ada bisul, segera merawatnya sehingga tidak menjadi fistula. Cuba elakkan faktor risiko fistula.

Komplikasi fistula dubur

Biasanya risiko komplikasi yang timbul selepas pembedahan fistula berbeza-beza, bergantung pada jenis prosedur yang dilakukan. Terdapat juga risiko komplikasi yang mungkin berlaku adalah jangkitan, inkontinensia usus, keadaan fistula dubur berlaku lagi.

Pesakit harus berjumpa doktor pasca operasi sekiranya pesakit mengalami komplikasi pasca operasi seperti:

  • Terdapat pendarahan berat.
  • Peningkatan kesakitan, bengkak dan keputihan (pelepasan).
  • Mempunyai demam atau suhu tinggi 38 darjah Celsius atau lebih.
  • Rasa mual.
  • Sembelit (sembelit).
  • Kesukaran membuang air kecil.
  • Permulaan jangkitan.
  • Tisu parut menghadapi masalah.

Bilakah anda harus berjumpa doktor?

Sebaiknya berjumpa doktor dengan segera sekiranya anda mengalami gejala yang dinyatakan di atas, terutamanya jika anda pernah mengalami fistula sebelum ini, kerana keadaan ini mungkin berulang.

Adalah sangat penting untuk merawat keadaan seawal mungkin dan mencegah komplikasi. Orang yang mengalami abses dubur, mempunyai penyakit kelamin, dan penyakit Crohn, cenderung menghidap penyakit ini.

Oleh itu, jika anda mengalami penyakit atau keadaan ini, berjumpalah dengan doktor anda untuk memantau keadaan anda dan mengambil langkah-langkah untuk mencegah munculnya fistula.

Jangan terlambat untuk mengetahui bahawa penyakit ini tidak bertambah buruk dan membahayakan tubuh dan kesihatan anda. Jangan lupa menerapkan kehidupan yang sihat untuk mengelakkan penyakit berbahaya.

Pastikan untuk memeriksa kesihatan anda dan keluarga anda secara berkala melalui Good Doctor 24/7. Muat turun di sini untuk berunding dengan rakan doktor kami.